Sunday, December 16, 2012

Noda Rasa Dekatnya Pada Tuhan..

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Siapa pernah mengalami perasaan suatu masa dahulu. Suatu masa dahulu yang begitu indah. Saat-saat ketika bertemu dengan tangan-tangan Tuhan. Menemukan cahaya, dan baru tersedar selama ini dia bukan dalam kesamaran sebenarnya. Tapi dia berada dalam kegelapan dunia sendiri. Maka kerana itu apabila bertemu cahaya yang memperlihatkan tangan-tangan Tuhan, dia menjadi begitu teruja dan bahagia.
Bangun solat diwaktu malam itu adalah saat yang dinanti-nanti. Terasa bahagia bercakap-cakap dengan Allah Ta’ala. Kita bebas menjadi diri kita tanpa bersembunyi dihadapan-Nya; menangis, tersenyum. Mengadu sedih juga mengadu gembira. Pada waktu itu, setiap tingkah selalu teringat Allah. Setiap masa, di mana-mana.
Siapa pernah mengalami? Saya pernah. Dan jujur, saya yakin kalian juga pernah.
Waktu berlalu. Tahun berganti tahun. Angka-angka pada kalendar menunjukkan perubahan demi perubahan. Eh, bukan angka-angka itu sahaja sebenarnya yang berubah. Diri kita pun sama. Dan saat itu, baru tersedar. Kita sepertinya kehilangan.
Tapi apa? Apa yang kita lupa dan tidak ingat?
Selalu baca buku-buku agama, ya. Solat lima waktu, ya. Berkawan dengan orang-orang yang soleh dan solehah, ya. Memberi nasihat dan teguran juga menerima nasihat dan teguran, ya. Jadi apa yang kurang ya?


Kehilangan Rasa Manisnya Keakraban
Pernah saya menghadiri suatu program untuk menjadi jurugambar. Tugas saya mengambil gambar pada setiap masa disamping sempat saya bermesra dengan adik-adik program. Ditakdirkan, ada suatu slot lebih kepada penghayatan terhadap diri sendiri. Macam biasa, pasti ada kedengaran tangisan dari para peserta program. Saya yang memegang kamera DSLR pada masa itu sempat merakamkan airmata mereka menerusi lensa. Malah titisan airmata yang jatuh juga sempat saya rakamkan.
Tapi pada saat itulah, saya terasa tertusuk sendiri. Saya mendengar setiap bait kalimah yang diucapkan oleh penyampai dalam slot berkenaan. Saya dengar dengan jelas. Setiap inci. Tapi, kenapa hati saya macam tidak merasa apa-apa?
Maka saya duduk di satu penjuru di bahagian peserta muslimat. Memerhati para adik program dari belakang. Sungguh, sayu dan sebak suasana pada masa itu. Tapi hati saya, kenapa semacam tidak tersentuh? Beberapa minit saya tertunduk.
Rasa takut mulai menyelinap dalam hati.
Takut sebab.. Tidak merasa kehadiran Allah Ta’ala!

Juga pernah saya merasai keterujaan untuk bangun solat pada waktu di malam hari itu sudah tidak lazat seperti sebelum-sebelum ini. Saya terjaga, saya bingkas bangun. Menuju bilik air menyucikan diri. Sampai saatnya saya berdiri di atas sejadah, saya tidak merasa ‘sesuatu’. Saya benar-benar terduduk saat itu dengan rasa sendiri.
Dan saya, menangis disaksikan oleh-Nya atas sebab tidak merasa ‘sesuatu’ itu.
Tidak perlu mencari jauh sebab-sebab saya merasa semua itu. Saya perlu tengok diri sendiri. Macam manakah diri saya ini sebenarnya? Kenapa saya jadi semacam ini? Kenapa jiwa semakin manja dengan dunia?
Adakah saya sudah selesa kerana berada di atas jalan hidayah? Tidak!
Wahai Tuhan, ampunilah diri ini jika pernah merasa sedemikian. Sungguh sangat tidak layak untuk merasa sedemikian. Wallahi. Tuhanku, Engkau lebih mengetahui bagaimanakah diriku. Baik keburukanku dan juga kelemahanku.

Mencari Punca Memecah Rasa
Saya mengadukan rasa saya ini kepada seorang sahabat yang saya percaya. Dan dia sentiasa sabar dengan perkongsian dari saya. Baik sesuatu ilmu mahupun masalah. Dia sabar mendengar patah demi patah perkataan saya.
Dia memandang langit, lama. Selepas itu dia berkata, “Sekali kita dapat cinta Allah, kita akan dapat. Dan antara tugas kita ialah untuk baja cinta tu. Kalau kita dah dapat, tapi kita tak jaga dengan baik, nanti suatu hari tak mustahil kita akan kehilangan cinta tu. Kita kena selalu refresh hati..”
Dia berpaling kepada saya yang berada disebelah kanannya.
Saya akui. Benar sungguh kata-katanya. Atas semua rasa yang saya alami. Mungkin kerana saya terlalu selesa dan terlalu manja dengan dunia. Terleka seketika sehingga hampir parah. Sedangkan, saya terlalu jauh untuk menjadi calon ahli syurga.
Allahuakbar.
Mak saya. Juga turut saya berkongsi rasa ini dengannya melalui corong telefon. Nasihatnya yang berbakul-bakul itu menghempap diriku. “Zikir-zikir selalu bacakah walau pi mana-mana?” Oh snap! Soalan itu menamparku.
Dan saya akui, saya sudah kurang berzikir. Baik berjalan, duduk mahupun sedang baring. Sedangkan, zikir itu tidak memerlukan tenaga fizikal yang banyak, bukan? Kerana hakikatnya, tenaga yang diperlukan untuk zikir itu adalah kekuatan rohani yang berhubung dengan kecintaan kepada Allah Ta’ala.
Puncanya dari manusia itu sendiri. Dari saya, diri saya sendiri.


Masih Terus Memperbaiki Iman
Sumpah jalan ini masih terlalu panjang untuk menggapai syurga. Masih terlalu jauh untuk sampai ke destinasi. Maka bagaimanakah diri kita ini sudah boleh merasa terlalu selesa dengan secebis cahaya hidayah yang Allah Ta’ala berikan kepada kita?
Kita tahu dan kenal diri kita sendiri. Dan untuk itu, malulah kita.
Bagaimanakah kita mahu tengok ahli keluarga kita, sahabat-sahabat kita untuk ke syurga bersama-sama kita, seandainya kita sendiri yang tercicir dari mereka? Bagaimana bisa melangkah ke dalam syurga bersama-sama?
Untuk rasa-rasa sebegini, penyucian hati sangat diperlukan sebenarnya.
Mari lihat kembali diri kita. Maka kita akan tahu lubang-lubang dosa yang menyebabkan kita merasa hal-hal yang sedemikian. Cukuplah, kita bicarakan asbab lubang-lubang dosa itu dengan Allah SWT. Akuinya semua di depan Dia.
Dia Maha Sabar Mendengar dan Mengampuni.
Semoga Allah, masih sudi menghidupkan hati-hati yang kekeringan ini.
Semoga Allah, masih sudi memegang hati-hati yang selalu keras dan degil ini.

Semoga Allah merahmati.

Tuesday, December 11, 2012

KATA-KATA FOR SAHABAT..



" Ambilah Masa UnTuk Memahami HaTi Dan Perasaan Kawan,
Kerana Dia Juga,Seorang Manusia; Dia Juga Ada Rasa TakuT,
Ada Rasa Bimbang,Sedih Dan Kecewa,Dia Juga Ada Kelemahan Dan
Dia Juga Perlukan Kawaan Sebagai KekuaTan.
KiTa SeLalu MelihaT,Dia KeTawa,TeTapi Mungkin Sebenarnya Dia Tidak SeTabah Yang KiTa Sangka
Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan.
Tetapi sering kali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutup sehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita."
"Seseorang manusia harus cukup rendah hati untuk mengakui kesilapannya ,
cukup bijak untuk mengambil manfaat daripada kegagalannya
dan cukup berani untuk membetulkan kesilapannya"
"Sahabat sejati adalah mereka yang sanggup berada disisimu ketika kamu memerlukan sokongan
walaupun saat itu mereka sepatutnya berada di tempat lain yang lebih menyeronokkan."
"Tanda-tanda sahabat yang budiman ialah dia akan berasa gembira jika dapat berbuat kebaikan kepada orang lain, dan dia akan berasa malu jika menerima kebaikan daripada orang lain."
"Semulia-mulia sahabat ialah sahabat yang mempunyai adab yang merendah diri ketika berkedudukan tinggi,memaafkan ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat.Supaya engkau beroleh sahabat, hendaklah diri engkau sendiri sanggup menyempurnakan menjadi sahabat orang -Hamka"
"Semoga kamu mendapat cukup kebahagiaan untuk membuat kamu bahagia,
cukup cubaan untuk membuat kamu kuat,
cukup penderitaan untuk membuat kamu menjadi manusia yang sesungguhnya,
dan cukup harapan untuk membuat kamu positif terhadap kehidupan."
Amat mudah untuk memadamkan api yang sedang marak,
tetapi sukar untuk meredakan api kemarahan dalam diri.
"Sahabat terbaik adalah dia yang dapat duduk berayun-ayun di beranda bersamamu, tanpa mengucapkan sepatah katapun ,dan kemudian kamu meninggalkannya dengan perasaan telah bercakap-cakap lama dengannya.
Sahabat yang tidak jujur ibarat dapur yang berhampiran. Jikalau pun kamu tidak terkena jelaganya sudah pasti akan terkena asapnya."
"Seorang boleh menipu seseorang sekali-sekala tetapi orang yang sama tidak boleh menipu semua orang pada masa yang sama.Keikhlasan seorang sahabat itu umpama seekor semut hitam di atas batu yang hitam di malam yang amat kelam.Ianya wujud tapi amat sukar dilihat."
"Jangan abaikan permintaan orang, kalau tidak mahu permintaan kamu diabaikan orang."

"Barangsiapa membawa berita tentang orang lain kepadamu, maka dia akan membawa berita tentang dirimu kepada orang lain.Orang yang berbohong itu sentiasa ingin melarikan diri sedangkan tiada seorang pun yang mengejarnya namun orang yang benar itu berani seperti singa -Goethe"
"Mengetahui sesuatu dan memahami segala sesuatu adalah lebih baik daripada mengetahui segala sesuatu, tetapi tidak memahami sesuatu.Kawan sejati ialah orang yang mencintaimu meskipun telah mengenalmu dengan sebenar-benarnya iaitu baik dan burukmu."
"Sungguh benar bahwa kita tidak tahu apa yang kita miliki sampai kita kehilangannya,tetapi sungguh benar pula bahwa kita tidak tahu apa yang belum pernah kita miliki sampai kita mendapatkannya.Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika bertemu seseorang yang sangat bererti dan mendapati pada akhirnya bahawa tidak demikian adanya dan harus melepaskannya pergi."
"Masa depan yang cerah selalu tergantung pada masa lalu yang dilupakan.Kita tidak dapat meneruskan hidup dengan baik jika tidak dapat melupakan kegagalan dan sakit hati di masa lalu.Barangsiapa yang hari ini sama dengan kelmarin, maka tertipulah dia, dan barangsiapa hari ini lebih jahat dari kelmarin, maka terkutuklah dia."
Tentang Waktu
Ambillah waktu untuk berfikir, itu adalah sumber kekuatan.
Ambillah waktu untuk bermain, itu adalah rahsia dari masa muda yang abadi.
Ambillah waktu untuk berdoa, itu adalah sumber ketenangan.
Ambillah waktu untuk belajar, itu adalah sumber kebijaksanaan.
Ambillah waktu untuk mencintai dan dicintai, itu adalah hak istimewa yang diberikan Tuhan.
Ambillah waktu untuk bersahabat, itu adalah jalan menuju kebahagiaan.
Ambillah waktu untuk tertawa, itu adalah musik yang menggetarkan hati.
Ambillah waktu untuk memberi, itu adalah membuat hidup terasa bererti.
Ambillah waktu untuk bekerja, itu adalah nilai keberhasilan.
Ambillah waktu untuk beramal, itu adalah kunci menuju syurga.
"Kehidupan ini dipenuhi dengan seribu macam kemanisan tetapi untuk mencapainya perlu seribu macam pengorbanan"
"Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan yang berdosa yang tidak mempunyai masa depan.Orang yang paling mampu menguasai dirinya ialah yang paling mampu menguasai rahsianya."
"Dari kesusahan itu akan diperolehi kesenangan dan kebahagiaan, seperti durian berduri kerana sedap isinya, kulit manggis pahit sebab manis di dalamnya dan bunga ros berduri kerana harum baunya"
"Jangan sesekali menyalahkan kesilapan diri sendiri kepada orang lain kerana orang yang tidak mengakui kelemahan diri sukar untuk berjaya."
"Fikirkan permusuhan kita akan dimusuhi, fikirkan kebencian, kita akan dibenci. Tetapi sekiranya kita fikirkan kasih maka kita akan dikasihi. Ini adalah undang-undang alam. Kita menjadi seperti apa yang kita fikirkan"
"Ada hal-hal yang sangat ingin kamu dengar dari sahabatmu tetapi tidak akan pernah kamu dengar dari orang yang kamu harapkan untuk mengatakannya."
"Membalas kebaikan dengan kejahatan adalah perangai yang serendah-rendahnya.
Membalas kejahatan dengan kejahatan,bukanlah perikemanusiaan. Membalas kebaikan dengan kebaikan adalah hal biasa. Membalas kejahatan dengan kebaikan adalah cita-cita kemanusiaan yang setingginya. Kita harus sanggup hidup untuk memberi cita-cita itu bertumbuh."
"Memang amat tinggi letaknya kebahagiaan. Namun kita harus menuju ke sana. Ada orang yang berputus asa berjalan ke arahnya lantaran disangkanya jalan ke sana amat sukar. Padahal mudah, kerana ia dimulai daripada dirinya sendiri -Said Mustafa"
"Andai hidup punca perpisahan, biarlah mati menyambungnya semula.Namun seandainya mati punca perpisahan, biarlah hidup ini membawa erti yang nyata."
"Orang mulia menyalahkan dirinya, orang bodoh menyalahkan orang lain.
Kata-kata yang diucapkan sembarangan dapat mewujudkan perselisihan.
Kata-kata yang kejam dapat menghancurkan suatu kehidupan.
Kata-kata yang diucapkan pada tempatnya dapat meredakan ketegangan.
Kata-kata yang penuh cinta dapat menyembuhkan dan memberkati.
Kebanyakan orang membuang banyak masa dan tenaga untuk memikirkan masalah dan bukan cuba untuk menyelesaikannya"
"Tiada siapa yang paling pandai dan paling bodoh di dunia ini kerana setiap yang pandai itu boleh menjadi bodoh dan setiap yang bodoh itu boleh menjadi pandai"
"Kata-kata yang lembut dapat melembutkan hati yang lebih keras dari batu.Tetapi kata-kata yang kasar dapat mengasarkan hati yang lunak seperti sutera.Seburuk-buruk buta adalah buta hati"
"Sebuah kebenaran kadangkala mengandungi kesilapan.
Seseorang yang melakukan kesalahan dan tidak membetulkannya telah melakukan satu kesalahan lagi.
Memulai belajar sejak kecil seperti memahat di atas batu dan memulainya sesudah tua seperti menulis di air."
"Persahabatan memerlukan pengorbananan.
Pengorbanan memerlukan perjuangan.
Perjuangan memerlukan ketabahan.
Ketabahan memerlukan keyakinan.
Keyakinan pula menentukan kejayaan.
Kejayaan pula akan menentukan kebahagiaan.
Kalaulah anda tidak mampu untuk menggembirakan orang lain, janganlah pula anda menambah dukanya."
"Kegembiraan ibarat semburan pewangi, pabila kita memakainya semua akan dapat merasa keharumannya.
Oleh itu berikanlah walau secebis kegembiraan yang anda miliki itu kepada teman anda.
Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar.
Lazatnya memberi maaf lebih baik daripada lazatnya membalas dendam."
"Kadangkala menyembunyikan sesuatu perkara dari pengetahuan orang lain lebih baik dari jika diberitahu pun tidak dihiraukan."
"Kemarahan tidak boleh berumur panjang di dada seorang yang berhati baik,
kebaikan tidak boleh berakar di hati seseorang yang berdasar buruk.
Kemaafan mungkin amat berat untuk diberikan kepada orang yang pernah melukai hati kita.
Tetapi hanya dengan memberi kemaafan sahajalah kita akan dapat mengubati hati yang telah terluka.
Kemaafan yang diberi secara ikhlas umpama pisau bedah yang boleh membuang segala parut luka emosi"
"Jika kejahatan di balas kejahatan, maka itu adalah dendam.
Jika kebaikan dibalas kebaikan itu adalah perkara biasa.
Jika kebaikan dibalas kejahatan, itu adalah zalim.
Tapi jika kejahatan dibalas kebaikan,itu adalah mulia dan terpuji."
"Sekiranya seorang manusia dipanggil sebagai seorang penyapu sampah,
dia harus menyapu sama sepertimana Michelangelo melukis atau Beethoven memainkan muziknya,
ataupun Shakespeare menulis puisinya. Dia harus menyapu dengan begitu baik sekali sehingga semua yang terdapat di syurga dan dunia akan berhenti dan berkata disinilah tempat tinggal seorang penyapu sampah yang paling hebat, yang telah melakukan kerjanya dengan baik sekali."
"Cara terbaik menghukum orang yang telah melakukan kesalahan terhadap kita ialah dengan berbuat baik kepadanya"
"Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan
orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari.
Sahabat yang setia bagai pewangi yang mengharumkan.
Sahabat sejati menjadi pendorong impian.
Sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah.
Cakap sahabat yang jujur lebih besar harganya daripada harta benda yg diwarisi dari nenek moyang"
"Setiap manusia adalah arkitek kehidupannya sendiri. Dia membinanya seperti mana yang dikehendakinya namun selepas dia membina apa yang dikehendakinya,
kadang kala dia mendapati bahawa dia tidak menyukai apa yang telah dibinanya dan
mencari seseorang atau sesuatu untuk dipersalahkan daripada mencuba untuk menukar dirinya sendiri.
Jangan lakukan semua yang kamu ketahui, jangan berbelanja semua yang kamu miliki,
jangan percaya semua yang kamu dengar dan jangan memberitahu semua yang kamu dengar.
"Di sebalik keindahan rumah tersergam, disebalik senyum dan tawa,
seseorang insan itu mungkin dilanda kepahitan dan kekecewaan yang tidak diketahui orang lain.
Orang datang dan pergi tetapi sahabat sejati akan selalu diingat di hati
Manusia yang paling lemah ialah orang yang tidak sanggup mencari teman dan paling lemah daripada itu ialah orang yang mensia-siakan teman yang diperolehinya."



"BiLa CiNtA KeRaNa ALLAH..BeRpIsAhNyA TiDaK GeLiSaH..BiLa RiNdU PaDa YaNg SaTu..BeRtEmUnYa PaStI TaK JeMu..UkHwAh ItU InDaH...BiLa KaSiH SaYaNg KeRaNa ALLAH.."


"KETIKA KAWAN ADA DI SISI,JARANG KITA HARGAI.BILA KAWAN TIADA LAGI DI SISI,BARU NAK MERAUNG SETENGAH MATI.LUMRAH KEHIDUPAN MANUSIA DI DUNIA INI........"


"Persaudaraan itu ialah mutiara yang halus,jikalau tidak engkau menjaganya,nescaya akan mendatangkan bahaya..Sahabat sejati adalah orang-orang yang dapat berkata benar denganmu dan bukanlah orang yang dapat membenarkan kata-katamu...(Luqmanul Hakim) "


"fReN... iz A tisSue wHen yOu cAn't sTop cRying fReN...

iz A shOuldEr whEn yoU feEl likZ dYing fReN...

iz alWays liSteNs wHen yOu hAve soMethiNg tO sAy fReN...
iz A weEk whEn yoU neEd a dAe fReN...
iz a cRutCh wHen yOu haVe A brOkenHeart fReN...
iz sOme glUe whEn evErythiNg faLl aParT fReN...
iz A sUn wHen thE rAin jUst wOn'T sTop fReN...
iz yOur mOm whEn yoU ruN inTo A coP fReN...
iz A pHone caLl wHen yOu cAn'T lEave yoUr hOme fReN...
iz A haNd whEn yoU feEl aLl aLonE fReN...
iz a WinG iF yOu wAnt tO fLy fReN...
iz uNdeRstaNd wiThoUt kNowinG wHy fReN...
iz An eaR fOr a sEcreT tO teLl fReN...
iz aN aSpiriN wHen yoUr hEad huRts liKe heLl fReN...
iz a lOve tHat cAn nEver leT gO fReN...
iz yOu N i wAnteD yoU tO kNow

*Sebaik-baik sahabat ialah yang elok dalam perangai dan budi pekerti.
*Jangan basuh mangkuk persahabatan dengan cuka.
*Apabila temanmu berubah dan bertukar keadaannya,jangan engkau tinggalkan dia,
kerana sekali ia membengkok dan sekali ia melurus.
*Sendirian lebih baik daripada mengambil teman duduk dengan orang jahat,
dan teman duduk orang baik adalah lebih baik daripada sendirian.
*Apabila engkau ingin mengambil seseorang menjadai teman,
maka buatlah dia dia supaya marah kemudian suruh orang bertanya kepadanya tentang dirimu
dan rahsiamu.
Sekiranya ia mengatakan yang baik dan menyembunyikan rahsiamu,
maka ambillah dia menjadai sahabat.
*Kalau engkau ramai sahabat bersyukurlah!Lantaran ramai orang yang menghargai dan memperhatikan engkau,tandanya harga dirimu mahal dan timbangannya berat.
*Persahabatan adalah perisai bagi segala bencana dan segala peristiwa yang terjadi pada setiap zaman.
*Sahabat sejati adalah orang-orang yang dapat berkata-kata benar denganmu,
dan bukan orang-orang yang dapat membenarkan kata-katanmu.
*Teman-teman kita kasihi daripada keluarga dan anak-anak kita,
kerana keluarga mengingatkan kita kepada dunia dan teman-teman mengingatkan kita pada akhirat.
*Uji sahabatmu dengan kepapaan atau kesusahan kamu.
*Kekayaan menarik sahabat-sahbatmu.,kemiskinan menjadi penolaknya.
*Sahabatmu pada hari ini boleh menjadi seteru pada hari esok.
*Bersahabat dengan orang jahat itu ibarat berperahu di laut.
Sunguhpun kita selamat daripada tenggelam tetapi kita tidak terlepas daripada rasa takut.
*Sahabat sering menjadi musuh.Oleh itu berhati-hatilah memilih sahabat. *
Bermusuh dengan orang yang berakal lebih ringan daripada bersahabat dengan orang bodoh.
*Bersahabatlah dengan hatimu terlebih dahulu daripada bersahabat dengan orang lain.
*Sahabatmu suka kepadamu,tetapi tidaklah tiap-tiap orang yang suka kepadamu itu sahabatmu.
*Bila orang merasa dirinya besar,dia lupa akan salahnya,
hanya sahabat yang setia sanggup membuka matanya.
*Musuhmu adalah sahabatmu yang akrab.
*Jangan ditanya siapa orang itu,tetapi tanyalah siapa temannya.
Kerana teman saling mencontohi.
Hidup tidak akan ceria sekiranya kita keseorangan.
Berbekalkan fitrah semulajadi yang telah Allah tentukan,
kita rasa bahagia bila dapat berkawan.
Bersama kawanlah kita mengenal erti kasih dan sayang sesama insan,
menyulam ilmu dan pengalaman dalam kehidupan.
Alangkah bertuahnya badan jika kita mendapat sahabat yang sejati,yang memahami diri kita,
selalu menasihatkan bila terlupa,sentiasa membantu dan mengutamakan perasaan kita,
susah dan senang bersama............untuk renungan bersama....
tidak orang berdosa yang tidak ada masa depan dan tidak ada orang yang sempurna yang tidak ada masa silam

Friends AreFriends are forgiving,
caring and cool,
Friends do support you in all that you do,
Friends make you feel good, they make you feel great,
Friend's don't pretend that it's you that they hate,
Whatever you say, whatever you do,
Just you remember your best friend is you!!!
Teman sejati adalah teman yang tidak melihatmu dengan matanya
tapi dengan hatinya sahabat ku...andai kau bisa tahu tentang aku...
akulah yg terlalu amat menghargaimu...lebih dari dia kekasihmu....

sahabat..hadir utk berkongsi tawa..
dan menyapu tiap juraian air matamu ketika kau tgh bersedih...
sahabat juga yang bisa mendengar hatimu tika kau menagis dan
pergi tika kau bergembira bersama teman lain...
kerana tali persahabatan itu lebih kukuh dari hubungan cinta yg tak pasti...
jika cintamu pergi...carilah sahabat sebagai peneman kesedihan cintamu...
sahabat itu akn sentiasa buat kau tersenyum dan gembira...percayalah..teman...

kawan dan cinta berjalan seiring...tiba2 cinta jatuh dalam perigi..kenapa..??kerana cinta itu buta...
tiba kawan pun terjun juga dalam perigi...kenapa..??kerana kawan sanggup buat apa saja demi cinta....

aku juga mengharap agar kau sentiasa bajai persahabatan ini ingatan di hati
walau aku pernah melukai hatimu... andai terlukanya seorang sahabat itu,...
dia bisa memaafkan...kerana tanpa sahabat itu...ia akan kehilangan keupayaan diri,..
tiada cermin peribadi utk dijadikan petunjuk kelemahan diri...

Persahabatan itu umpama aliran air sungai yang mengalir seiringan sama sama menuruni lembah dalam sama sama mudik ke kuala,
sama sama menyambut aur dan sama sama kekeringan kala kemarau tiba...
.sama sama menyuburkan bumi meresap ke bumi dan mengalir semula tanpa jemu.....
bergitu utuhnya nilai sebuah persahabatan yang terjalin

SAHABAt yang baik akan sentiasa berada di sisi pada saat kita memerlukannya.
Setiap insan memerlukan seorang teman,
hidup secara berkelompok atau memerlukan pasangan hidup untuk berkongsi kegembiraan mahupun kedukaan. Sebuah persahabatan yang bahagia memerlukan jalinan perasaan yang luhur, tulus dan sejati.
Sikap egois sememangnya tidak perlu wujud dalam konteks persahabatan kerana
ia akan menghancurkan persahabatan itu sendiri.
Sebaliknya, ia diganti dengan sikap saling memahami dan percaya-mempercayai antara satu sama lain. Persahabatan yang terjalin dengan tulus dan ikhlas ternyata menjadi kunci terbaik dalam mengekalkan sesebuah ikatan persahabatan.
JIKA ANDA BERSAHABAT,BERSIAPLAH UNTUK BERKORBAN DEMI SAHABAT ANDA TERSEBUT, JIKA ANDA BERMUSUHAN DENGAN SAHABAT ANDA, BERSIAPLAH UNTUK MENGALAH DEMI PERSAHABATAN KALIAN.

a frenz is one of nicest thingyou can have and the best thing u can be..
a frenz is a treasure..and if you have one..
you have the most valuable gift...
a frenz is someonewho's alway therea frenz is a feeling of forever in your hearta frenz is someone like you....

Walau Di Mana Anda Berada..
IngatLaH selalu Bahawa Di Satu Sudut Dunia Ini
AdaNya Seorang Insan Yang Sentiasa Gembira Jika Kawan-KawanNYa Gembira.
Dan Insan Yang Sentiasa Menangis Tika KawanNya Berduka. Percayalah...

Selemah-lemah manusia ialah orang yg tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah dari itu ialah orang yg mensia-siakan sahabat yg telah dicari" ( Saidina Ali)


Kawan ada dimana-mana,tak cari tp dia datang juga,
kerna ia tak kenal siapa,mana dan dia sapu ja.
Tp kawan tak sama ngan kekasih,hati pedih kekasih menyisih,kawan dtg memberi kasih.
Kawan lama ditagih,kawan baru dinanti,tp takkan sama kawan lama sebab dia dah lama kenal kita.

SAHABAT UMPAMA BELON,
BILA DI LEPASKAN IA PERGI,TK MUNGKIN DPT MEMBAWANYA KEMBALI.
DARI ITU IKAT KUAT TALI PERSAHABATAN DLM HATI SANUBARI DGN KEIKHLAS
DDLM PSHBTAN HRUS ADA BTOLAKANSUR,MENGALAH TDAK BERTI KALAH,
HINDARKAN SIFAT KEGOAAN DARI HLANG SATU PSHBTAN YG SMEMANGNYA SUKAR DIDATANGI

SAHABAT ADALAH SESEORANG YANG DAPAT MENERIMA KEBURUKAN KITA TANPA MENJAJANYA PADA ORANG LAIN. SAHABAT SEJATI IALAH SAHABAT YANG BERANI MENEGUR KESILAPAN KITA DAN
MEMBANTU KITA MEMPERBAIKI DIRI.
MENYEDARI AKAN KEPINCANGAN DIRI KITA DIA AKAN MENJADI TONGKAT UNTUK MEMBANTU KITA BERDIRI.

Kadangkala sahabat setia anda boleh menjadi musuh pertama didiri sendiri,manakala org tak dikenali akan menjadi teman sejati dimasa yg singkat.
Tanpa jembatan takkan sampai ke seberang.
Tanpa dorongan cita2 kita tak sampai keMana,
itu la perlunya keluarga atau sahabat Sahabat yg baik akan mengerti kata sahabat...
Ia nya tak akan mengecewakan dlm jalinan persahabatan
Persahabatan sering di akhiri dengan percintaan,
namun percintaan jarang sekali di akhiri dengan persahabatan
Sahabat yang baik adalah lebih mahal dari segunung emas permata.
Oleh itu apabila kamu berdo’a janganlah kamu minta segunung emas permata tetapi mintalah dari tuhanmu sahabat yang soleh”.

BAHWA YG JADI PEDOMAN ATAU PANDUAN MENCARI SAHABAT SETIA ADA DUA PERKARA.PERTAMA PERSAMAAN CITA CITA DAN YG KEDUA DI TIMBANG DGN AKAL DAN BUDI

Jgn mengkritik, salahkn & marah sahabat anda.
Jadilah org yg berfikiran positif & pragmatik krena ia mampu merobah sgala yg negatif &
problematikKeegoaan yg amat tinggi boleh mengakibatkan kehilangan
Sahabat dan saudara
Apabila anda ketemu dng saorang insan yg bersikap ikhsan,
sambutlah dia dng mesra dan jadikan dia sahabat mu sahabat adalah sahabat...
satu dalam sejuta..sayangi la sahabat sebelum dia pergi...................

Sahabatku...Jika hari ini aku terlalu gembira,
Sedarkan aku dengan amaran Allah swt...Jika Aku bersedih tanpa kata,
Pujuklah akudengan tarbiyah pencipta...
Jika aku lemah tak berdaya,Ingatkanlah aku dengan kehebatan Syurga...
Jika antara kita ada tembok pemisah,Ajaklah aku meleraikannya segera....
Dan... Jika pernah hatimu terluka disebabkan daku.....
Luahkanlah agar aku dapat mengubah diriku..Ukhuwah kita untuk SELAMANYEE....

Mengapa harus ditangiskan sebuah perpisahan tangisilah jalur pertemuan yg diwarnakn kerana tersirat pdnya kematian ikatan persahabatan

Sunday, December 9, 2012

Terasa Hati????

~~Dengan Nama ALLAH yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang~~


Saya percaya Allah menghantar virus hati supaya kita recover from it and become a better person. Allah tak jahat. Sebab Dia Maha Baik lah maka Dia bagi kite sakit lalu Dia jugaklah yang ubat. Kita makan hati, kita fikir2 dan justify lalu Allah mudahkan hati kita reda sendiri. Kendian, kita akan lebih tenang dan rasional andai situasi sama hadir semula. What a nice thing.





Tetapi, being one of the sons of adam, syaithon yang dah lama putus asa nak sesatkan kita dengan perkara besar, akan cepat2 lah ambil kesempatan bila tercetusnya sakit hati dan makan hati. Makan hati sebenarnya perkara yg sangat kecil. Small matter je, lapangkanlah dada tu nnt selesai. 

Tapi yg selalu berlaku, especially kat perempuan, tidak semudah itu. Makan hati ni sangat seni, hingga kadang tak terpamer walau pada riak wajah. Padahal wajah kita umpama air di kolah, jika hati tersentuh pasti riak wajah berubah. Namun, yang hairannya bg perempuan, sometimes berbulan2 malah kadang bertahun2 kemudian, barulah kita reveal kpd org berkenaan bahawa kita makan hati dengan dia. Dan kita jadikan sebab makan hati tu lah akhirnya kita tak terima dia atau cara dia, apatah lagi dakwahnya.




Kalau perasan, kes-kes makan hati ni selalu jadi, especially dengan org yg penting untuk kita. Kita tak makan hati dengan pakcik hantar pizza yg dtg sebulan sekali. Kita takkan makan hati dengan pegawai imigresen kat epot walopon dia telah kerek persoal kita mcm kita teroris. Tapi kita selalu makan hati dengan orang yang penting, yang mana Allah kirim cahaya-Nya melalui orang ini. Yang mana melalui dia kita memahami agama Allah ini. Haa, orang macam ini memang selalu kita makan hati bersamanya.



Sebenarnya ada masa kita tak sedar, orang tu actually dihantar Allah khas untuk kita. Kita tak perasan, Allah cipta al qalam lalu telah tulis nama dia untuk hadir bawa kiriman cahaya Allah untuk kita dan akhirat kita. Akan tetapi... Lebih crucial peranan seseorang itu kpd kita dan akhirat kita, lebih riang lah si syaithonirrojim nih main2kan cerita makan hati ulam jiwa antara kita dan org yang Allah hantar nih. Of course lah syaithon ni memang nak kita saling berantakan dan lagi bagus jika kita lupa terus yg kita pernah disayangi Allah melalui hadirnya si dia yang membawakan cahaya Allah buat menerangi akhirat kita. Kan syaithon tak suka kita saling kenal, saling sayang lalu saling mengajak untuk lebih beriman. Rite?


So, para wanita, rentikanlah kes-kes makan hati ni.. Jangan bagi syaithon menang. Dia nak buat kita saling rapuh, saling jauh, saling tikam-menikam, saling mengumpat dan merendahkan, lalu kita akan jadi saling benci dan saling menyalahkan. Bila kita dah tahap saling benci dan menyalahkan, so, tiba masa nnt syaithon cakap, "eh, sori kak, ana berlepas diri dari kejahatan yg akak buat, ana pon tak buat, ukhuwah kami sesama jundi syaithon pon kukuh dan utuh, kami saling membantu menguatkan agar tercapai misi kami, tak mcm akak dan akhawat, syok ana tgk korg eh?"

Nasihat saya,
Kalau si dia sibuk, kitalah yang mendekatinya.
Kalau si dia lupa, ingatkanlah dia.
Kalau si dia jauh, hampirilah dia,
Kalau si dia nampak tak sayang, kasihinya dua kali ganda.
In Shaa ALLAH sayang itu akan kembali. In Shaa ALLAH

Friday, May 4, 2012


Oleh: KH. Rahmat Abdullah, Alloh yarhamhu

Aku rindu zaman ketika “halaqoh” adalah kebutuhan,
bukan sekedar sambilan apalagi hiburan

Aku rindu zaman ketika “membina” adalah kewajiban,
bukan pilihan apalagi beban dan paksaan 

Aku rindu zaman ketika “dauroh” menjadi kebiasaan,
bukan sekedar pelengkap pengisi program yang dipaksakan

Aku rindu zaman ketika “tsiqoh” menjadi kekuatan,
bukan keraguan apalagi kecurigaan

Aku rindu zaman ketika “tarbiyah” adalah pengorbanan,
bukan tuntutan dan hujatan

Aku rindu zaman ketika “nasihat” menjadi kesenangan,
bukan su'udzon atau menjatuhkan

Aku rindu..
zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da'wah ini

Aku rindu..
zaman ketika “nasyid ghuroba” menjadi lagu kebangsaan

Aku rindu..
zaman ketika hadir di “liqo” adalah kerinduan, dan terlambat adalah kelalaian

Aku rindu..
zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan ongkos ngepas dan peta tak jelas

Aku rindu..
zaman ketika seorang ikhwah benar-benar jalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh dakwah di desa sebelah

Aku rindu..
zaman ketika akan pergi liqo selalu membawa uang infak, alat tulis, buku catatan dan Qur'an terjemahan ditambah sedikit hafalan

Aku rindu..
zaman ketika seorang binaan menangis karena tak bisa hadir di liqo

Aku rindu..
zaman ketika tengah malam pintu depan diketok untuk mendapat berita kumpul subuh harinya

Aku rindu..
zaman ketika seorang ikhwah berangkat liqo dengan ongkos jatah belanja esok hari untuk keluarganya

Aku rindu..
zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, para binaan patungan mengumpulkan dana apa adanya

Aku rindu zaman itu,

Aku rindu...

Ya ALLAH,
Jangan Kau buang kenikmatan berda'wah dari hati-hati kami
Jangan Kau jadikan hidup ini,
hanya berjalan di tempat yang sama

aku rindu~

Monday, April 30, 2012


Video ini merupakan luahan hati seorang insan tentang betapa sepanjang hidup ini, masih belum bertemu dgn apa yang dinamakan "Ukhwah Fillah".... Indahnya kalau ditemukan dgn sahabat peneman suka dan pengubat duka sehingga ke akhir hayat.... Hanya padaMu Ya Allah, segala urusan dikembalikan... Sahabat sejati yg terbaik datangnya dari anugerah Yang Maha Esa...


video

Qarin, Pendamping Setiap Manusia

Qarin adalah jin yang dicipta oleh Allah sebagai pendamping manusia. Boleh dikatakan ia sebagai ‘kembar’ manusia. Setiap manusia yang dilahirkan ke dunia ini pasti ada Qarinnya sendiri. Rasulullah s.a.w sendiri tidak terkecuali. Cuma bezanya, Qarin Rasulullah adalah Muslim. Manakala yang lainnya adalah kafir.
Pada umumnya Qarin yang kafir ini kerjanya mendorong dampingannya membuat kejahatan. Dia membisikkan was-was, melalaikan solat, berat nak baca Al-Quran dan sebagainya. Malah ia bekerja sekuat tenaga untuk menghalang dampingannya membuat ibadah dan kebaikan.


Firman Allah:
“Dan sesiapa yang tidak mengindahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu (Qarin) temannya yang tidak renggang daripadanya.” (Az-Zukhruf 43:36)
Untuk mengimbangi usaha Qarin ini Allah utuskan malaikat. Ia akan membisikkan hal-hal kebenaran dan mengajak membuat kebaikan. Maka terpulanglah kepada setiap manusia membuat pilihan mengikut pengaruh mana yang lebih kuat. Walau bagaimanapun orang-orang Islam mampu menguasai dan menjadikan pengaruh Qarinnya lemah tidak berdaya. Caranya dengan membaca “Bismillah” sebelum melakukan sebarang pekerjaan, banyak berzikir, membaca Al-Quran dan taat melaksanakan perintah Allah.
Rasulullah s.a.w bersabda:
“Tiada seorang pun daripada kamu melainkan sudah diwakili bersamanya Qarin daripada jin dan malaikat. Mereka bertanya: “Engkau juga ya Rasulullah?” Sabdanya: “Ya aku juga ada, tetapi Allah telah membantu aku sehingga Qarin itu dapat ku islamkan dan hanya menyuruh aku dalam hal kebajikan sahaja.” (Hadith Riwayat Muslim dan Ahmad)
Aisyah r.a menceritakan bahawa pada suatu malam Rasulullah s.a.w keluar dari rumahnya (Aisyah), lalu Aisyah berkata:
“Aku merasa cemburu.” Tiba-tiba Baginda s.a.w berpatah balik dan bertanya: “Wahai Aisyah apa sudah jadi, apakah engkau cemburu?” Aku berkata: “Bagaimana aku tidak cemburu orang yang seumpama engkau ya Rasulullah.” Sabda Baginda s.a.w: “Apakah engkau telah dikuasai oleh syaitan?” Aku bertanya: “Apakah aku ada syaitan?” Sabda Baginda s.a.w: “Setiap insan ada syaitan, iaitu Qarin.” Aku bertanya lagi: “Adakah engkau pun ada syaitan ya Rasulullah?” Jawab Baginda: “Ya, tetapi Allah membantuku sehingga Qarinku telah masuk Islam.” (Hadith Riwayat Muslim)
Di dalam hadith lain Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
“Aku dilebihkan daripada Nabi Adam a.s dengan dua perkara, iaitu pertama syaitanku kafir lalu Allah menolong aku sehingga dia Islam. Kedua, para isteriku membantu akan daku tetapi syaitan Nabi Adam tetap kafir dan isterinya membantu ia membuat kesalahan.”(Hadith Riwayat Baihaqi)
Ibn Muflih al-Muqaddasi menceritakan: Suatu ketika syaitan yang mendampingi orang beriman, bertemankan syaitan yang mendampingi orang kafir. Syaitan yang mengikuti orang beriman itu kurus, sedangkan yang mengikuti orang kafir itu gemuk. Maka ditanya mengapa engkau kurus, “Bagaimana aku tidak kurus, apabila tuanku masuk ke rumah dia berzikir, makan dia ingat Allah, apabila minum pun begitu.” Sebaliknya syaitan yang mengikuti orang kafir itu pula berkata: “Aku sentiasa makan bersama dengannya dan begitu juga minum.”
Qarin akan berpisah dengan ‘kembarnya’ hanya apabila manusia itu (kembarnya) meninggal dunia. Roh manusia akan ditempatkan di alam barzakh, sedangkan Qarin terus hidup kerana lazimnya umur jin adalah panjang. Walau bagaimanapun, apabila tiba hari akhirat nanti maka kedua-duanya akan dihadapkan ke hadapan Allah untuk diadili. Tetapi Qarin akan berlepas tangan dan tidak bertanggungjawab atas kesesatan atau kederhakaan yang dilakukan manusia itu.

Sumber: http://www.syahirul.com/

Sunday, November 20, 2011

‎"Di barat, aku lihat Islam tanpa Muslim, di Timur aku lihat Muslim tanpa Islam." -Syed Qurtubi-

Ramai yang mengaku Islam tapi sekadar nama. Tengok pakaian dan perlakuan sudah cukup untuk membenarkan kenyataan ni.

Friday, November 18, 2011

TANDA ORANG YANG TELAH DITERIMA TAUBATNYA.

Seorang ahli hikmah pernah di tanya tentang taubat yang dilaksanakan oleh seorang hamba: "Adakah hamba itu boleh mengatahui bahawa taubatnya di terima atau tidak?". Lalu dia menjawab dengan mengatakan bahawa beliau tidak boleh memberi ketentuan tentang hal itu kemudian beliau memberitahu sekadar tanda-tanda sahaja. Iaitu :

1- (Hamba yang telah bertaubat itu) melihat bahawa dirinya masih belum suci dari dosa.

2- Dia melihat bahawa perasaan gembira telah hilang dari hatinya, lalu datang perasaan sedih.

3- Dia suka mendekati orang-orang yang baik dan menjauhi dari orang-orang yang jahat.

3- Walau pun sedikit rezeki yang diperolehi di dunia, tetapi dia tetap melihatnya banyak. Walaupun banyak amal akhiratnya, tetapi dia tetap melihatnya masih sedikit.

5- Dia melihat dirinya tetap sibuk melaksanakan kewajipannya terhadap Allah SWT dan tidak sedikit pun dia menguruskan rezekinya yang telah dijamin oleh Allah SWT.

6- Dia sentiasa menjaga lidah, selalu tafakur serta tetap dalam keadaan sedih dan menyesal

Wednesday, November 16, 2011

Memenuhi Panggilan Allah


Sedikitnya ada tiga panggilan Allah yang wajib dipenuhi oleh hamba-hamba-Nya. Pertama, panggilan shalat, yaitu ketika azan berkumandang lima waktu sehari semalam. Seruan lima kali sepanjang 24 jam ini terus menggema susul-menyusul bergantian dari satu masjid ke masjid lainnya. Selesai dari negeri yang satu, berpindah ke belahan bumi yang lain, berputar terus selama bumi masih berotasi mengelilingi porosnya. “Allahu akbar … Allahu akbar …!”

Sahabat Ibnu Abbas adalah orang yang sering kali menangis manakala mendengar panggilan azan bergema. Serbannya sering basah oleh tetesan airmatanya yang terus mengalir mengiringi alunan suara sang muazin. Ketika ada yang menanyakan mengapa sampai begitu? Ibnu Abbas menjawab, “Seandainya semua orang tahu makna seruan muazin itu, pasti tidak akan dapat beristirahat dan tak akan dapat tidur nyenyak.” Kalimat Allahu akbar saja mengandung makna panggilan kepada orang beriman yang sedang sibuk mengurusi harta duniawi agar berhenti sejenak, menyambut seruan itu. Mengistirahatkan badan dan segera beramal demi meraih kepentingan dan keuntungan hakiki.

Kedua, panggilan haji. Allah menyeru di dalam firman-Nya: “Dan, berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh …” (QS al-Hajj [22] : 27).

Oleh karena itulah, mereka yang menunaikan ibadah haji menjawab seruan itu dengan kalimat talbiah, “Aku penuhi panggilan-Mu, ya Allah, aku penuhi. Aku penuhi panggilan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu, aku penuhi penggilan-Mu. Sesungguhnya segala puji, nikmat, dan kekuasaan hanyalah milik-Mu semata, tiada sekutu bagi-Mu.”

Ketiga, panggilan kematian. Sifat manusia sering kali menunda-nunda panggilan azan. Begitu juga ketika panggilan haji telah tiba, ia pun belum tergerak memenuhinya, walau sudah mampu. Akan tetapi, terhadap panggilan yang satu ini, tidak ada satu pun yang sanggup menghalanginya, apalagi menundanya. Malaikat Izrail, sang pencabut nyawa, atas perintah Tuhannya akan melaksanakan perintah Allah. Ia tidak akan mempercepat walau sesaat jika belum tiba saatnya. Juga tidak akan mengulur waktu walau sedetik apabila sudah datang waktunya.

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS al-Munafiqun [63]: 11).

Dalam ayat lainnya, Allah SWT juga sering mengingatkan umat manusia untuk senantiasa memperhatikan seruan-Nya, mengerjakan segala perintah-Nya, dan menjauhi seluruh larangan-Nya.

Dengan penuh kesadaran diri dan keinsafan iman, marilah kita penuhi panggilan Allah berupa azan shalat saat memanggil, dan panggilan haji ke tanah suci bila kita telah mampu menunaikannya.

Demikian juga panggilan-panggilan yang lain, seperti panggilan dakwah, panggilan jihad, dan panggilan kebaikan lainnya. Sebelum datang panggilan Allah yang tidak dapat ditawar-tawar lagi kehadirannya, yakni panggilan kematian. Sementara mereka yang masih hidup pun hanya sanggup berucap, “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.” Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya kepada-Nyalah kami kembali.