Sunday, November 20, 2011

‎"Di barat, aku lihat Islam tanpa Muslim, di Timur aku lihat Muslim tanpa Islam." -Syed Qurtubi-

Ramai yang mengaku Islam tapi sekadar nama. Tengok pakaian dan perlakuan sudah cukup untuk membenarkan kenyataan ni.

Friday, November 18, 2011

TANDA ORANG YANG TELAH DITERIMA TAUBATNYA.

Seorang ahli hikmah pernah di tanya tentang taubat yang dilaksanakan oleh seorang hamba: "Adakah hamba itu boleh mengatahui bahawa taubatnya di terima atau tidak?". Lalu dia menjawab dengan mengatakan bahawa beliau tidak boleh memberi ketentuan tentang hal itu kemudian beliau memberitahu sekadar tanda-tanda sahaja. Iaitu :

1- (Hamba yang telah bertaubat itu) melihat bahawa dirinya masih belum suci dari dosa.

2- Dia melihat bahawa perasaan gembira telah hilang dari hatinya, lalu datang perasaan sedih.

3- Dia suka mendekati orang-orang yang baik dan menjauhi dari orang-orang yang jahat.

3- Walau pun sedikit rezeki yang diperolehi di dunia, tetapi dia tetap melihatnya banyak. Walaupun banyak amal akhiratnya, tetapi dia tetap melihatnya masih sedikit.

5- Dia melihat dirinya tetap sibuk melaksanakan kewajipannya terhadap Allah SWT dan tidak sedikit pun dia menguruskan rezekinya yang telah dijamin oleh Allah SWT.

6- Dia sentiasa menjaga lidah, selalu tafakur serta tetap dalam keadaan sedih dan menyesal

Wednesday, November 16, 2011

Memenuhi Panggilan Allah


Sedikitnya ada tiga panggilan Allah yang wajib dipenuhi oleh hamba-hamba-Nya. Pertama, panggilan shalat, yaitu ketika azan berkumandang lima waktu sehari semalam. Seruan lima kali sepanjang 24 jam ini terus menggema susul-menyusul bergantian dari satu masjid ke masjid lainnya. Selesai dari negeri yang satu, berpindah ke belahan bumi yang lain, berputar terus selama bumi masih berotasi mengelilingi porosnya. “Allahu akbar … Allahu akbar …!”

Sahabat Ibnu Abbas adalah orang yang sering kali menangis manakala mendengar panggilan azan bergema. Serbannya sering basah oleh tetesan airmatanya yang terus mengalir mengiringi alunan suara sang muazin. Ketika ada yang menanyakan mengapa sampai begitu? Ibnu Abbas menjawab, “Seandainya semua orang tahu makna seruan muazin itu, pasti tidak akan dapat beristirahat dan tak akan dapat tidur nyenyak.” Kalimat Allahu akbar saja mengandung makna panggilan kepada orang beriman yang sedang sibuk mengurusi harta duniawi agar berhenti sejenak, menyambut seruan itu. Mengistirahatkan badan dan segera beramal demi meraih kepentingan dan keuntungan hakiki.

Kedua, panggilan haji. Allah menyeru di dalam firman-Nya: “Dan, berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh …” (QS al-Hajj [22] : 27).

Oleh karena itulah, mereka yang menunaikan ibadah haji menjawab seruan itu dengan kalimat talbiah, “Aku penuhi panggilan-Mu, ya Allah, aku penuhi. Aku penuhi panggilan-Mu, tiada sekutu bagi-Mu, aku penuhi penggilan-Mu. Sesungguhnya segala puji, nikmat, dan kekuasaan hanyalah milik-Mu semata, tiada sekutu bagi-Mu.”

Ketiga, panggilan kematian. Sifat manusia sering kali menunda-nunda panggilan azan. Begitu juga ketika panggilan haji telah tiba, ia pun belum tergerak memenuhinya, walau sudah mampu. Akan tetapi, terhadap panggilan yang satu ini, tidak ada satu pun yang sanggup menghalanginya, apalagi menundanya. Malaikat Izrail, sang pencabut nyawa, atas perintah Tuhannya akan melaksanakan perintah Allah. Ia tidak akan mempercepat walau sesaat jika belum tiba saatnya. Juga tidak akan mengulur waktu walau sedetik apabila sudah datang waktunya.

“Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS al-Munafiqun [63]: 11).

Dalam ayat lainnya, Allah SWT juga sering mengingatkan umat manusia untuk senantiasa memperhatikan seruan-Nya, mengerjakan segala perintah-Nya, dan menjauhi seluruh larangan-Nya.

Dengan penuh kesadaran diri dan keinsafan iman, marilah kita penuhi panggilan Allah berupa azan shalat saat memanggil, dan panggilan haji ke tanah suci bila kita telah mampu menunaikannya.

Demikian juga panggilan-panggilan yang lain, seperti panggilan dakwah, panggilan jihad, dan panggilan kebaikan lainnya. Sebelum datang panggilan Allah yang tidak dapat ditawar-tawar lagi kehadirannya, yakni panggilan kematian. Sementara mereka yang masih hidup pun hanya sanggup berucap, “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.” Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya kepada-Nyalah kami kembali.

Sunday, October 30, 2011

Mengawal dan Menguasai Sifat Marah

Rasulullah S.A.W. bersabda, “Orang yang kuat bukanlah orang yang mampu mengalahkan lawannya. Sesungguhnya orang yang kuat adalah orang yang mampu menguasai dirinya ketika marah.” (HR Ahmad, Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a.)

Rasulullah juga bersabda: “ Orang yang lemah adalah orang yang menyerahkan dirinya kepada hawa nafsunya dan banyak berangan-angan kepada Allah.” (HR Ahmad dan Tirmidzi dari Syadad Bin Aus)

Kedua-dua hadis di atas menjelaskan bahawa pada diri manusia terdapat tiga kekuatan jiwa: kekuatan amarah, kekuatan syahwat dan kekuatan akal. Kebaikan jiwa seorang muslim sangat ditentukan oleh kebaikan tiga kekuatan ini.

Oleh kerana itu Rasulullah menyeru kepada setiap muslim supaya memiliki kemampuan untuk mengawal dan mengendalikannya. Jangan sampai ia menjadi orang yang lemah dan tidak berdaya menguasai dan mengendalikan tiga kekuatan tersebut.
Rasulullah menyebut “Sesungguhnya orang yang kuat adalah orang yang mampu menguasai dirinya ketika marah.”

Sesungguhnya seorang Muslim hendaklah mampu menguasai kekuatan amarah agar tidak menjerumuskan dirinya ke dalam pelbagai kemudaratan dan hal-hal yang merugikan. Sepatutnya dia menggunakan sifat amarah untuk hal yang positif dan mendatangkan ridha Allah.

Untuk menguasai kekuatan amarah ini, seorang muslim hendaknya ‘memaksa diri’ agar memiliki sifat santun dan pemaaf agar lama kelamaan sifat santun dan pemaaf menjadi sifat peribadinya.
Wallahhua'lam

Tuesday, September 27, 2011

Ibuku seorang pembohong ???

Memang sukar untuk orang lain percaya,tapi itulah yang berlaku. Ibu saya memang seorang pembohong!! Sepanjang ingatan saya sekurang-kurangnya 8 kali ibu membohongi saya. Saya perlu catatkan segala pembohongan itu untuk dijadikan renungan anda sekalian.


Cerita ini bermula ketika saya masih kecil. Saya lahir sebagai seorang anak lelaki dalam sebuah keluarga miskin. Makan minum serba kekurangan. Kami sering kelaparan. Adakalanya, selama beberapa hari kami terpaksa makan berlaukkan ikan masin dikongsi satu keluarga. Sebagai anak yang masih kecil, saya sering saja merungut. Saya menangis mahukan nasi dan lauk yang banyak. Tapi ibu cepat memujuk. Ketika makan, ibu sering membahagikan bahagian nasinya untuk saya. Sambil memindahkan nasi ke mangkuk saya, ibu berkata : ""Makanlah nak ibu tak lapar." – PEMBOHONGAN IBU YANG PERTAMA..

Ketika saya mulai besar ibu yang gigih sering meluangkan watu senggangnya untuk pergi memancing di tali air berhampiran rumah. Ibu berharap dari ikan hasil pancingan itu dapat memberikan sedikit makanan untuk membesarkan kami adik-beradik. Pulang dari memancing, ibu memasak gulai ikan yang segar dan mengundang selera. Sewaktu saya memakan gulai ikan itu ibu duduk disamping kami dan memakan sisa daging ikan yang masih menempel di tulang daripada bekas sisa ikan yang saya makan tadi. Saya sedih melihat ibu seperti itu.. Hati saya tersentuh lalu dengan menggunakan sudu saya memberikan ikan itu kepada ibu. Tetapi ibu dengan cepat menolaknya. Ibu berkata : "Makanlah nak, ibu tak suka makan ikan." – PEMBOHONGAN IBU YANG KEDUA.

Di usia awal remaja, saya masuk sekolah menengah. Ibu pergi ke kedai dengan membawa sejumlah penyapu lidi dan kuih-muih untuk menyara persekolahan saya,abang dan kakak. Suatu dinihari lebih kurang pukul 1.30 pagi saya terjaga dari tidur. Saya melihat ibu membuat kuih dengan beremankan sebuah pelita di hadapannya. Beberapa kali saya melihat kepala ibu terhangguk kerana mengantuk. Saya berkata : "Ibu, tidurlah, esok pagi ibu kena pergi kebun pula." Ibu tersenyum dan berkata : "Cepatlah tidur nak, ibu belum mengantuk lagi." – PEMBOHONGAN IBU YANG KETIGA.

Di hujung musim persekolahan, ibu meminta cuti kerja supaya dapat menemani saya pergi ke sekolah untuk menduduki peperiksaan penting. Ketika hari sudah siang, terik panas matahari mulai menyinari, ibu terus sabar menunggu saya di luar dewan. Ibu seringkali saja tersenyum dan mulutnya terkumat-kamit berdoa kepada Illahi agar saya lulus ujian peperiksaan ini dengan cemerlang. Ketika loceng berbunyi menandakan ujian sudah selesai, ibu dengan segera menyambut saya dan menuangkan kopi yang sudah disiapkan dalam botol yang dibawanya. Kopi yang kental itu tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang ibu yang jauh lebih kental. Melihat tubuh ibu yang dibasahi peluh, saya segera memberikan cawan saya itu kepada ibu dan menyuruhnya minum. Tapi ibu cepat-cepat menolaknya dan berkata : "Minumlah nak, ibu tak haus!!" – PEMBOHONGAN IBU YANG KEEMPAT.

Setelah pemergian ayah kerana sakit, iaitu selepas saya baru beberapa bulan dilahirkan, ibulah yang mengambil tugas sebagai ayah kepada kami sekeluarga. Ibu bekerja mengambil upah di kebun, membuat penyapu lidi dan menjual kuih-muih agar kami tidak kelaparan. Tapi apalah sangat kudrat seorang ibu. Kehidupan keluarga kami semakin susah dan susah. Melihat keadaan keluarga yang semakin parah, seorang pakcik yang baik hati dan tinggal berjiran dengan kami, datang untuk membantu ibu. Anehnya, ibu menolak bantuan itu. Jiran-jiran sering kali menasihati ibu supaya menikah lagi agar ada seorang lelaki yang akan menjaga dan mencarikan wang untuk kami sekeluarga. Tetapi ibu yang keras hatinya tidak mengendahkan nasihat mereka. Ibu berkata : "Saya tidak perlukan cinta dan saya tidak perlukan lelaki." – PEMBOHONGAN IBU YANG KELIMA.

Setelah kakak dan abang habis belajar dan mula bekerja, ibu sudah pun tua. Kakak dan abang menyuruh ibu supaya berehat sahaja di rumah. Tidak payahlah lagi bersusah payah dan bersengkang mata untuk mencari duit. Tetapi ibu tidak mahu. Ibu rela pergi ke pasar setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi keperluan hidupnya. Kakak dan abang yang bekerja jauh di kota besar sering mengirimkan wang untuk membantu memenuhi keperluan ibu, pun begitu ibu tetap berkeras tidak mahu menerima wang tersebut. Malahan ibu mengirim balik wang itu dan ibu berkata : "Jangan susah-susah, ibu ada duit." – PEMBOHONGAN IBU YANG KEENAM.

Setelah tamat pengajian di universiti, saya melanjutkan lagi pelajaran ke peringkat sarjana di luar Negara. Pengajian saya di sana dibiayai sepenuhnya oleh sebuah syarikat besar. Sarjana itu saya sudahi dengan cemerlang,kemudian saya pun bekerja dengan syarikat yang telah membiayai pengajian saya juga di luar negara. Dengan gaji yang agak lumayan, saya berhajat membawa ibu untuk menikmati penghujung hidupnya di luar negara. Pada pandangan saya, ibu sudah puas bersusah payah untuk kami. Hampir seluruh hidupnya habis dengan penderitaan, eloklah kalau hari-hari tuanya ini ibu habiskan dengan keceriaan dan keindahan pula. Tetapi ibu yang baik hati, menolak ajakan saya. Ibu tidak mahu menyusahkan anaknya ini dengan berkata ; "Tak payahlah, ibu tak biasa tinggal di negara orang." – PEMBOHONGAN IBU YANG KETUJUH.
Beberapa tahun berlalu, ibu semakin tua.. Suatu malam saya menerima berita ibu diserang penyakit kanser. Ibu mesti dibedah secepat mungkin.. Saya yang ketika itu berada jauh diseberang samudera terus segera pulang untuk menjenguk ibunda tercinta. Saya melihat ibu terbaring lemah di katil hospital setelah menjalani pembedahan. Ibu yang kelihatan sangat tua, menatap wajah saya dengan penuh kerinduan. Ibu menghadiahkan saya sebuah senyuman biarpun agak kaku kerana terpaksa menahan sakit yang menjalari setiap inci tubuhnya.. Saya dapat melihat dengan jelas betapa seksanya penyakit itu telah memamah tubuh ibu sehingga ibu menjadi terlalu lemah dan kurus. Saya menatap wajah ibu sambil berlinangan air mata.. Saya cium tangan ibu kemudian saya kecup pula pipi dan dahinya. Di saat itu hati saya terlalu pedih, sakit sekali melihat ibu dalam keadaan seperti ini. Tetapi ibu tetap tersenyum dan berkata : "Jangan menangis nak, ibu tak sakit." – PEMBOHONGAN IBU YANG KELAPAN.
Setelah mengucapkan pembohongan yang kelapan itu, ibunda tercinta menutup matanya untuk kali terakhir kali.
Anda bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah. Anda boleh memeluk dan menciumnya. Kalau ibu anda jauh dari mata, anda boleh menelefonnya sekarang, dan berkata, 'Ibu,saya sayangkan ibu.' Tapi tidak saya. Sehingga kini saya diburu rasa bersalah yang amat sangat kerana biarpun saya mengasihi ibu lebih dari segala-galanya, tapi tidak pernah sekalipun saya membisikkan kata-kata itu ke telinga ibu, sampailah saat ibu menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Ibu, maafkan saya. Saya sayangkan ibu…

--
Regards,
~mizahadi~

Thursday, April 14, 2011

Moga tabah hati tak berbelah bagi…

Bismillahhirrohmanirrohim..

Mengingati dirimu adalah perkara yang membuatkan ku tersenyum namun di sebalik itu, hati sering tertanya apakah ini suatu petanda ikatan hati kita ??

Kerana apa yang telah terjadi memberikan ribuan hikmah yang tersembunyi dan ku melihat dari perspektif yang berbeza, mungkin juga untuk menguji yang sering kita ikrarkan ‘ukhwah itu indah bila tunjangnya kerana ALLAH’, benarkah teman?

Tersedar ku dari lamunan yang panjang, sejauh mana ianya menguji, biarkan hati ini diuji agar ku tahu apa ku hadapi sekarang hanyalah secebis dugaan dari cabaran sebuah perjuangan…masih jauh perjalanan perjuangan ini, masakan hanya kerana ini segalanya akan berubah ?

Terlalu banyak yang terjadi…subhanallah…ILAHI, tunjukkan jalan keluar dari kekusutan ini, ku dambakan ukhwah yang indah, tenangnya hati ini menghadapi segalanya…saya boleh tersenyum dengan segalanya namun seringkali hati menangis..apakah layak menerima tarbiyah sedemikian?

Masih banyak kekurangan dan kelemahan diri, maafkanlah…berterusan ku membina kekuatan…dengan hati disandarkan pada ILAHI…hanya satu pintaku…agar apa yang terjadi ini ditunjukkan jalan keluar…terimalah sekadarnya dan perbetulkanlah, duhai hati, tegarlah membina tarbiyah Islam…moga ALLAH tunjukkan jalan kebenaran, tunjukkan yang benar dan sebenarnya untukku…

Bukanlah itu prinsip saya, mempermainkan dan mengecewakan serta melukai…andai tiada cinta ILAHI, masakan ianya akan berkilau tanpa digilap?

Tiada ILAH selain ALLAH, MUHAMMAD itu pesuruh ALLAH…

Kerana kasih sayang ini tulus ikhlas insyaAllah kerana ALLAH, telah lama saya mendidik hati ini untuk bersabar, belajar dan mengajarnya untuk bersabar dengan sabar yang indah…menanti sebuah kepastian yang belum tentu…tetapi itu adalah sebuah janji yang saya yakin ALLAH takkan mengecewakan hambaNya yang sentiasa memohon kepadaNya…kerana itu, insyaAllah saya akan terus kukuh dengan pendirian saya dengan bantuan ALLAH untuk memandu hati saya dalam sebuah perjalanan ini, agar sekiranya tersungkur di tengah jalan, saya mampu bangkit…tiada ertinya perjuangan tanpa diuji…

Setulus doa dan harapan saya agar mewarisi ketabahan dan keikhlasan Siti Sarah, isteri Nabi Ibrahim…kecerdikan Aisyah Al-Humaira, isteri yang berjaya menambat hati Kekasih Allah…kerana itulah keperibadian yang telah lama diserapkan dalam diri sejak lahir ke dunia ini…melalui bait muslim dan biah solehah sepanjang 22 tahun pengembaraan saya di dunia fana ini…biarlah ianya mengajar erti kehidupan ini, melihat dunia dalam perspektif seorang hamba yang tidak mempunyai apa-apa kecuali pergantungan kepadaNya…

Setiap sesuatu perkara yang saya lalui, yang Allah rancangkan untuk saya, membawa mesej yang tersendiri. Biar sekecil perkara, seenteng peristiwa, mungkin manis bermadu atau pahit menolak anak tekak, saya mahu cari maksudnya, dan mengupas bahagia yang tersurat mahupun tersirat.

Dan doaku, moga ditemui keperibadian muslim sejati…jazakillah khoiron kathiro doa untuk saya…insyaAllah doakan saya terus mencari keperibadian muslimah sejati…

Moga ianya adil … insyaAllah… bi iznillah ya ILAHI

Kudambakan cinta ILAHI, redhaNYA kujejaki…

Tuesday, April 12, 2011

Ukhuwwah itu Indah..^_^



~"Yang aku mahu dengan Ukhuwwah itu ialah hati-hati dan ruh-ruh diikat dengan ikatan Aqidah. Aqidah adalah ikatan yang paling kuat dan mahal. Ukhuwwah adalah adik beradik kepada Iman, sedang perpecahan adalah adik kepada Kekufuran. Kekuatan pertama ialah kekuatan Kesatuan. Tidak ada kesatuan tanpa kasih sayang. Minima kasih sayang ialah berlapang dada. Maksima kasih sayang ialah Ithar (mengutamakan seseorang melebihi diri sendiri)

“Sesiapa yang selamat dari kebakhilan diri sendiri, mereka orang-orang yang berjaya” (Al-Hasyr).

Seorang ukhti yang jujur (dalam Ukhuwwahnya) melihat akhwatnya lebih utama pada dirinya dari dirinya. Ini adalah kerana sekiranya dia tidak bersama mereka, dia tidak akan dapat bersama selain mereka. Sedang mereka pula, jika tidak bersama dia, mereka bersama selain dia. Hanyasanya serigala memakan kambing yang bersendirian.

“Orang mukmin dengan mukmin yang lain seperti sebuah binaan yang saling kuat menguat antara satu sama lain” (Hadis). “Orang-orang beriman lelaki dan perempuan adalah wali (penolong) diantara satu sama lain” (Al-Quran). Beginilah kita sepatutnya.~

[Imam Hasan Al-Banna]

P/S ; Maafkan aku sahabatku...

Sunday, April 10, 2011

Ya Allah aku perlukan kekuatan itu

Bismillahirrahmanirrahim,
Dengan nama Allah yg Maha Pemurah lagi Maha Penyayang,

Wahai Khaliqku yg Maha Kuasa ,
Aku mohon kepadaMu kekuatan,
Untuk menghadapi ujianMu
Menanti suatu kepastian,
Yg aku sendiri tidak pasti akan natijahnya,

Ya Allah Kuatkanlah aku,
Kerana aku terlalu lemah,
Jangan ya Allah kau biarkan aku tewas,
Kuatkanlah hatiku menempuhinya,

Jujur aku katakan ya Allah,
Aku terlalu takut,
Takut dengan kenyataan,
Yang aku sangsi akibatnya,
Yg menakutkan atau menenangkan,

Ya Allah,
Kiranya diri ini lupa akan dirimu,
Ingatkanlah aku ya Allah,
Jika aku menangis kau usapkanlah,
Air mata tangis ku,
Kerana aku tak mampu lakukanya sendiri.

Ya Allah,
Bantulah aku,
Aku tiada lagi tempat bergantung,
Hanya Kau yg berkuasa,
Kau jualah yg mengetahui segalanya,
Kau jualah yg memegang hidup dan ajalku.
Aku merayu Ya Allah,
Jadikanlah kesudahan yg terbaik bg umurku,

Wallahua’lam

Ya Allah

Sejak akhir2 ni..
aku rasa macam...
semuanya, serba tak kena..
entah kenapa??..
aku lebih suka bersendirian sekarang..
walaupun luaranku nampak gembira..
tapi hakikatnya....
hanya Tuhan yang tahu...
perasaan sedih selalu membelenggu diri..
usah ditanya kenapa dan mengapa...
Ya Allah..
kuatkanlah hambaMu ini dalam menempuhi dugaan dariMu..
tingkatkan kesabaranku...
terimalah taubatku...
kenapa aku selalu bersedih??
Ya Allah..
bantulah hambaMu..
terus tegar..
menghadapi ujianMu..
Di kala ini..
aku merasa kesepian walaupun teman2 di sisi..
entah kenapa..
aku rasa diriku semakin lemah dan lemah..
namun aku akan terus ceria..
tertawa seperti orang lain..
agar diriku tak terasa sedih yang amat sangat..
Ya Allah..
aku tak sanggup..
bila melihat dan berhadapan orang2 yang ku sayang..
bimbang kalau mereka bersedih keranaku..
Ya Allah..
kuatkanlah aku dan gagahi diriku Ya Allah Ya Rabbi..
aku tak mampu menanggung ujian dariMu...

Friday, March 18, 2011

Sakit tulang belakang sakit saraf serta lumpuh - Sokongan dan harapan

Bismillahhirrohmanirrohim..

Hari ni saya luangkan masa membaca artikel berkenaan dengan sakit saraf, lumpuh dan sakit tulang belakang. Sakit tulang belakang mampu mengakibat kan lumpuh secara kekal atau pun sementara. Saya masih lagi tak berapa faham macam mane kategori sakit tulang belakang dan sakit saraf ni?? Semalam hari pertama saya menerima rawatan di Hospital Sultanah Nur Zahirah, Terengganu Darul Iman. Rawatan X-ray dan regangan kalau tak silap. Seperti kata doktor sakit tulang belakang dan sakit saraf mengambil masa yang lama untuk pulih. Mungkin makan masa bertahun2.


Sumber gambar

Bila orang tanya, awak sakit ape? saya cuma boleh cakap tak boleh bangun dari katil, tak mampu angkat kaki dan sakit saraf. Sekarang memang boleh jalan, dari jauh nampak sihat tapi mengalami pergerakan yang terhad.

Kalau la perjalanan hidup macam perjalanan keretapi, lancar je.. ya ALLAH hamba redha dgn ketetapanMU.. biarlah org sekeliling x memahami skt hamba, tp engkau memahami betapa sakitnya hamba.. kuatkan kesabaran hamba ya ALLAH.

Antara masalah2 pesakit saraf dan tulang belakang ni.
1. Pergerakan yang terhad
2. Orang sekeliling krg memahami
3. Kesan psikologi dengan 2 perkara di atas

Antara perkara yang diperlukan oleh pesakit saraf seperti:
1. Sokongan dari keluarga, saudara mara serta orang tersayang. Cuba tingkat kan pengetahuan asas dalam memberi sokongan pesakit saraf seperti membaca. Mengenal pasti kehendak pesakit. Contohnya pesakit ingin mencapai buku, sebelum pesakit meminta bantuan hulurkan buku, kita dah hulurkan. ha macam tu la.
2. Sentiasa memberi harapan kepada pesakit. Biasanya pesakit akan sentiasa rasa hilang semangat dan sentiasa berfikiran negative. Orang sekeliling harus memberi kata2 semangat serta harapan positif kepada pesakit. Biarkan ruang pesakit mencari makna kehidupan sendiri.
3. Mengurang berat badan bagi menampung badan dengan pergerakan yang terhad.
4. Melakukan rehabilitasi dan senaman ringan seperti berjalan2. ini kerana bila pergerakan yang terhad akan menjadi kan otot badan menjadi lemah. Rehabilitasi atau senaman ringan mampu menambah kekuatan otot.
5. Menggalak kan pesakit untuk meluahkan perasaan. Antara cara paling mudah ialah dengan menulis.

Petua Mencegah sakit tulang belakang:
1. Amalkan postur yang baik dengan memastikan bahagian belakang anda tegak.
2. Gunakan kerusi yang dapat menyokong belakang anda dengan baik.
3. Tidur atas tilam yang sesuai (tidak terlalu lembut) dan elakkan berbaring dengan muka ke bawah.
4. Elakkan daripada duduk, berdiri atau membongkok terlalu lama.
5. Jangan mengangkat beban yang berat dengan membongkok.
6. Lakukan senaman terutama senaman yang dapat menguatkan otot abdomen dan belakang.
7. Jika berat anda meningkat, berusahalah untuk mengurangkannya bagi meringankan beban kepada tulang belakang.
8. Elakkan memakai kasut bertumit tinggi.

Boleh juga baca artikel2 berkaitan sakit saraf dan tulang belakang
- Sokongan keluarga bantu pesakit kronik
- Fahami Pemulihan Pesakit
- Kerosakan pada saraf tunjang boleh sebabkan lumpuh
- Baik pulih anggota
- Sakit Belakang
- Pengaruh Saraf Tulang Belakang dan Gejalanya pada Organ Tubuh

Semoga semua orang tabah dalam menghadapi dugaan masing2.

Monday, March 14, 2011

Renungan Bersama



Adalah seorang hamba Allah ni, dia pergilah bersiar-siar di tepi hutan. Sedang dia menghirup udara rimba yg segar tu, tetiba dia terdengar satu bunyi.. jeng!jeng!jeng! .. bunyi.... aauuummmmm!! ! Bunyi harimau yg kelaparan dan hanya menunggu mangsanya saja.

Jadi, si hamba Allah ni pun lari untuk menyelamatkan diri. Harimau tu kejar hamba Allah ni. Sebab dia dah lapar sangat ni. Harimau tu pun kejar, kejar, kejar dan kejar. Hamba Allah ni punyalah takut, berlari lintang pukang. Sempat juga dia berdoa agar dia diselamatkan daripada dibaham dek harimau tadi.

Dengan kuasa Allah diperlihatkan sebuah perigi di depan mata nya. Jadi untuk menyelamatkan diri si hamba Allah ni pun terjunlah ke dalam perigi. Perigi tu ada tali dan sebuah timba. Si hamba Allah ni bergayut pada tali tu. Tali tu pendek jer. Jadi dia bergantungan di tengah-tengah perigi.

Di mulut perigi, harimau yg lapar tu menunggunya. Si hamba Allah ni pun berfikirlah macam mana nak menyelamatkan diri, sambil berdoa kepada Allah agar dia diselamatkan. Tengah dok berfikir camner nak selamat, tetiba dengar bunyi kocakan air di bawah perigi.

Aaaaa!!!!... Ya Allah..... lagilah seram dibuatnya. Nak tahu ada apa kat bawah tu? Ada 2 ekor buaya yg kelaparan. Apalah nasib. Dah jatuh ditimpa tangga. lagilah takut si hamba Allah ni. Atas ada harimau bawah ada buaya. Semakin risau dan takut.

Tengah berfikir untuk mencari jalan keluar, tetiba keluar seekor tikus putih dari lubang celah-celah perigi, naik ke atas ikut tali yg hamba Allah tu bergayut. Sampai kat atas tikus tu gigit tali tu pulak. Cis, kurang ajar punya tikus. Alahhhh... cam ner ni. Pas tu, keluar lagi seekor tikus yg berwarna hitam. Naik mengikut tali tadi, cit!cit! cit!cit! sampai kat atas.Tikus hitam ni pun gigit juga tali tu. Cis, lagi satu. Macam mana aku nak buat ni... habislah jadi mangsa buaya
.
Berfikir lagi. Kalau naik kat atas makan dek harimau. Kalau tunggu tali putus dan jatuh ke bawah makan dek buaya. Macam mana nih... Sedang hamba Allah tu berfikir cam ner nak selamatkan dirinya, tetiba.... terdengar satu bunyi.... uuuuuuuuuuuuu. .. Bunyi lebah bawa madu.

Si hamba Allah ni pun mendongak ke langit, melihat lebah yg sedang bawa madu. Tetiba setitik madu terjatuh dan terus masuk ke dalam mulut si hamba Allah ni tadi. Punyalah nikmat sehingga tidak terkata.
Hamba Allah tu kata, "Fuh manisnya madu ni , tak pernah ku rasa manisnya ni. Sedapnya. Subhanallah sungguh sedap ni." kerana setitik madu si hamba Allah tu lupa pada harimau yg sedang menantinya di mulut perigi dan buaya yg menantinya di bawah

Kalau semua nak tahu ...

si Hamba Allah itu adalah kita semua. Harimau yg mengejar tu adalah maut kita, ajal memang sentiasa mengejar kita, so beringat-ingatlah.
2 ekor buaya itu adalah malaikat Munkar Dan Nakir yg menanti kita di alam kubur nanti.
Tali yg tempat si hamba bergayut tadi adalah jangka hayat kita kalau pendek talinya maka panjanglah umur kita dan kalau panjang talinya maka pendeklah umur kita.
Tikus Putih dan Hitam tu adalah dunia kita siang dan juga malam yang sentiasa menghakis umur kita. Kan tikus tu gigit tali tu.
Madu... madu yg jatuh setitik ke dalam mulut hamba itu tadi adalah nikmat dunia. Bayangkan setitik saja madu tu jatuh ke dalam mulutnya, dia lupa pada harimau dan buaya tu. Macam kitalah bila dapat nikmat sikit lupa pada Allah. Waktu susah baru la nak ingat Allah. Astaghfirullah...

teringat murabbiyah.. alkisah ni, dicerita oleh murabbiyah ana, hehehe =)

sedikit santapan rohani..

Bila Allah cepat makbulkan Doamu, Maka DIA Menyayangimu,
Bila DIA Lambat Makbulkan doamu, Maka DIA Ingin Mengujimu,
Bila DIA Tidak Makbulkan Doamu, Maka Dia Merancang Sesuatu Yang lebih Baik Untukmu.
Oleh itu, Sentiasalah Bersangka Baik Pada ALLAH Dalam Apa Jua Keadaan Pun... Kerana Kasih sayang ALLAH Itu Mendahului KemurkaanNya.

Thursday, March 10, 2011

Kita adalah manusia...

Bismillahhiwalhamdulillah..



Antara realiti dan khayalan? kita berdiri di tengah-tengah. kadangkala kita terlalu condong ke salah satu. so jaga-jaga agar kita kembali semula ke tengah-tengahnya.

Dalam dakwah juga begitu. Da’i adalah satu part dari manusia. Ia mempunyai perasaan dan naluri yang perlu di jagai. Naluri mad’u perlu di fahami oleh da’i. Naluri mutarabbi perlu diambil kira oleh murabbi. Jika tidak, kita telah mengenepikan sunnatullah.

Begitu juga ketika kita memasuki alam baru. Kita mesti memahami naluri orang lain yang menjadi teman kita. Jika kita selalu dialam khayalan (x alert dgn real situation), hubungan kita tidak akan kekal lama. Hubungan kita akan menjadi kasar, kering dan seperti robot.

Sebagaimana kita tidak mahu program dan ukhuwwah dalam dakwah kita menjadi kering, kasar dan tidak disaluti oleh perasaan manusiawi, maka begitu juga hubungan kekeluargaan/famili. Ia mesti memenuhi sifat yang sama. KERANA KITA ADALAH MANUSIA.

Ketika Nabi saw menangis bila kematian Ibrahim (anak baginda saw dari Mariah), sahabat bertanya dan pelik. Penjelasan Nabi saw mengajar para sahabat bahawa walaupun Baginda telah berada di maqam tinggi di sisi Allah, namum Baginda saw tetap juga seorang manusia.

Siapa yang membaca sirah bagaimana Nabi saw di rumah bersama anak-anak, cucu dan isteri Baginda saw, nescaya akan dapat merasai betapa ‘manusia’nya ar-Rasul saw ini.

Oleh itu, kita harus mengerti bahawa hidup ini memang sepatutnya dipenuhi dengan dakwah dan jihad sepanjang hayat, tahun, minggu, hari dan detik nadi…. TETAPI dalam masa sama da’i juga adalah manusia yang perlu mengisi ruang-ruang yang ada dalam dirinya sebagai manusia, suami, isteri, kawan, anak, ayah dll hubungan manusiawi….

Moga hidup akan menjadikan kita lebih matang dengan dakwah, dan bukannya menjadikan dakwah adalah satu bebanan dan tekanan umpama ikan yang hidup di luar air.

wallahhua'lam.. hanya perkongsian semata2

Sunday, March 6, 2011

REDHA dilanda masalah..



Dengan Nama ALLAH yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..

Alhamdulillah segala puji-pujian kehadrat ilahi, selawat serta salam ke atas junjungan mulia Rasulullah SAW, para ahlul bait, para sahabat-sahabiah, tabi'in, tabi'-tabi'in serta umat islam yg masih lg tsabat di jalan ALLAH dlm memperjuangkan kalimat suci "laailahaillallah muhammadurrasulullah" sehingga hari kiamat.. insyaALLAH

setelah bermuhasabah ke atas ujian yg ALLAH berikan pd ana, dengan sifat ALLAH yg Maha Pengasih dan Penyayang ke atas hambaNYA, ana dpt menempuhi mehnah di dunia ini dgn izin ALLAH.. yakin akn pertolongan dr ALLAH.. sabar, sabar dan sabar.. seperti msg yg ana terima drp sahabat yg ana kasihi kerana ALLAH.. pd suatu petang, ana terima 1 msg yg sgt persis dgn kondisi hati ana ketika itu..

"Aku minta dr ALLAH setangkai bunga segar,
DIA beri aku kaktus berduri.
Aku minta rama2,
DIA beri aku ulat..
Tp aku tetap bersabar..
Namun tdk lama kemudian,
kaktus tadi berbunga indah sekali,
dan ulat itu menjadi rama2 yg cantik,
begitulah cara ALLAH mengasihi kita,
selalu indah pd waktunya."

~sabar MEMANG pahit, tp HASILNYA manis~
jazakillah ya ukhti mahabbah..

ana fikir, hari ini berapa orang di antara kita redha dengan masalah yang menimpa dirinya? Cuma sedikit, kerana ramai yang menyumpah-nyumpah, mengeluh bahkan menyalahkah ALLAH kerana membebankan masalah. Tak habis satu masalah, datang lagi satu masalah. Redha dilanda masalah akan menjadikan kita insan bersemangat tinggi.

Kita akan bersemangat tinggi apabila ada khendak untuk keluar dari masalah. Usahlah sakit hati diberikan masalah yang tak pernah kita minta. Doalah sebanyak mungkin, selain rajinkan diri berusaha menyelesaikan masalah. Akhirannya, kita akan berubah menjadi orang berhati tabah, bermotivasi serta befikiran positif. wallahhua'lam

p/s: sekadar perkongsian drp pengalaman hidup yg ALLAH anugerahkan pd ana.. tetap berkongsi w/pn diri ini masih lagi bertateh untuk menuju jln ketaqwaan kpd Sang Maha Pencipta..

Friday, February 25, 2011

Ya Rasulullah, ku rindu padamu..

assalamualaikum wbt..

alhamdulillah setinggi2 kesyukuran hamba panjatkan padamu Ya ALLAH atas segala nikmat kurniaanMU.. walaupun sekarang ana diuji dengan ujian yg sgt hebat, x bisa dilafaz dgn kata @ x bisa digambar dgn sebarang figure sekalipun.. namun engkau masih disisiku Ya ALLAH.. kuatkan hamba Ya ALLAH, dalam mengharungi mehnah dunia ini.. bila terkenang akn kehebatan ujianMU pada hamba, sgt sakit YA ALLAH.. terasa ingin pergi jauh dari dunia ini, rindu utk bertemuMU.. itulah kasih-sayang MU kpd ku.. ku mohon moga hidayah MU terus membimbing ruhku menuju jalan ketaqwaan, jalan mujahadah, jalan ikhlas dan jalan2 yg sentiasa mendapat rahmat dan barakah dariMU Ya ALLAH..

dalam kesedihan, aku menggodek laptopku (pinjaman drp ALLAH) mencari sesuatu yg dpt mententeramkan hatiku.. alhamdulillah, ku terlihat satu video.. insyaALLAH, sukalah utk ana share jgk kpd teman2 yg dirahmati ALLAH..
~slave to almighty~

video

Istikharah



Bismillahirrahmanirrahim...

Ya Allah, saya mohon pilihan kepadaMu dengan ilmuMu dan saya mohon ditakdirkan - untuk mendapatkan yang terbaik antara dua atau beberapa perkara - dengan kekuasaanMu, juga saya mohon kepadaMu akan keutamaanMu yang agung, karena sesungguhnya Engkau adalah Maha Kuasa sedang saya tidak kuasa apa-apa, juga Engkau adalah Maha Mengetahui sedang saya tidak mengetahui dan Engkau adalah Maha Mengetahui segala sesuatu yang ghaib.

Ya Allah, jikalau Engkau mengetahui bahwa perkara ini memang baik untuk agamaku,
kehidupanku dan akibat perkaraku - atau baginda s.a.w. menyabdakan: baik untuk urusanku sekarang dan urusanku di kemudian hari, maka takdirkanlah itu untukku dan
permudahkanlah mendapatkannya padaku, selanjutnya berilah keberkahan padaku dalam
urusan itu. Tetapi jikalau Engkau mengetahui bahwa perkara ini adalah buruk untuk
agamaku, kehidupanku dan akibat perkaraku - atau baginda s.a.w. menyabdakan: buruk untuk urusanku sekarang dan urusanku di kemudian hari, maka belokkanlah itu dari diriku dan belokkanlah aku daripadanya, lalu takdirkanlah mana-mana yang baik untukku di mana saja adanya kebaikan itu dan seterusnya berikanlah keredhaan padaku dengan melakukan yang baik tadi."

Moga doa ini menjadi panduan kepada semua untuk menunaikan hak kita sebagai manusia bagi memohon petunjuk jalan yang lurus daripada Yang Maha Pencipta. daripada sekecil-kecil benda, kepada sebesar-besar benda, kita seharusnya perlu melakukan istikharah sebelum membuat sebarang keputusan ryte?

Semoga kita mendapat hidayah daripadaNya.. ameen..

Wednesday, February 23, 2011

M.A.T.I

Dengan nama ALLAH yg Maha Pengasih dan Maha Penyayang


Lihat mereka itu. Bukankah mereka juga seperti kita dahulu? Pasti, kita akan mengikut jejak langkah mereka kelak.
M. A. T. I.

Ia pasti,
Ia menghampiri,
Ia mengakhiri.

Namun mengapa engkau dustai?
Mengapa masih engkau remehi?

Apakah engkau tidak meyakini?
Lantas ayuh persiapkan diri !

---
slave of Almighty
'Hari esok' masih tiada yang pasti

Friday, February 18, 2011

Dakwah hari ini.. Dimanakah??

Bismillahhiwalhamdulillah..



Meski pun kita semua disini tidak pernah bertemu, namun hati kita sering menyapa..

Menyapa dalam diam..

dalam alam cyber yang kebisuan yang tidak punya suara dan telinga!

Hanya suara hati, perasaan dan tulisan yang membungakan semangat, yang mengugah jiwa lantas mentautkan ukhwah dan cinta serta rindu yang melanda!

Lantas jari kita menekan keyboard satu persatu menyuarakan hati dan ilmu dan memandu ruh ukhwah kita sejauh-jauhnya.. berziarah dari satu hati ke satu hati, menerima dan memberi sedikit sebanyak firman dari kalam ilahi..

pastinya disini..

Ajaibkan?

Memang dakwah sering punya keajaiban!

Mentautkan hati yang jauh beribu batu yang tidak pernah bertemu

berkongsi cerita dalam perjuangan yang berbeza suasana dan kehidupannya..

Lantas hati menguntum kasih..

kasih yang membuahkan cinta kerana dakwah dan kerana Allah.

Cintakan dakwah ini tidak seperti cintanya seorang manusia kepada pasangannya ! Pasangan yang mengalami cinta biasa yang hanya merasakan hanya itulah satu-satunya cinta dalam hidupnya! Menikah, bahagia dan terpisah kerana ajalnya.

Orang dakwah mempunyai cinta yang terlalu istimewa. Cinta yang bergerak melalui rasa hati. Berkomunikasi dengan hati dan getaran getaran perjuangan. Cinta yang sentiasa hidup dan bernafas. Cinta yang terarah mengikut neraca yang sempurna.

Dengan akhlak dan budi, dengan iringan cita-cita yang tinggi dalam luapan lahar-lahar perjuangan yang membangkitkan aura yang menghairahkan!

Menuju Allah. Menuju syurga Allah. Dengan tawakkal dan keyakinan.

Cinta orang dakwah hanya satu cinta. Tiada cinta pertama dan cinta kedua.

Itulah cinta Allah. Induk segala cinta.

Aku tidak menafikan kemungkinan kita semua memiliki cinta pertama. Cinta pada manusia. Cinta yang kita pisahkan dari acuanNya. Yang kosong tanpa ruh ubudiyah kepadaNya. Cinta yang indah dimata dan tidak terperikan. Yang diulit seribu kenangan!

Memang cinta pertama tidak pernah mati tapi cinta pertama itu juga tidak pernah survive!

Kerana cinta pertama adalah pelajaran pertama kita mengenali cinta dalam hidup ini. Yang berujung dengan airmata dan gurindam jiwa.

Dan kerana cinta pertama itulah kita semua berada di jalan dakwah ini setelah mengenal ertinya!

Menunduk diri dibawah naungan cintaNya.

Dan meletakkan segala cinta dibawah arasyNya.

Dengan satu cita dan tujuan.

Mardhatillah didalam kehidupan!

Kita duat yang berada dijalan dakwah ini ibarat berada ditengah lautan samudera. Menjadi seorang penyelam (sedar) atau seorang yang tenggelam (lalai)!

Kedua-duanya berada didalam air.

Bezanya seorang penyelam sedar dan menyediakan alat2 sejauhmana dia ingin menyelam dilautan yang luas itu agar dia tidak lemas tapi orang yang tenggelam tidak sedar dan tidak menyediakan sesuatu, hingga ia beku mati tanpa boleh berbuat apa-apa dan tanpa memperolehi apa-apa!

Dan dengan kesedaran itulah, kita harus membina kekuatan kita. Jati diri kita melalui tarbiyah yang beterusan tanpa jemu agar kita terpelihara dari kelalaian. Dan diatas kesedaran jugalah kita harus terus bergerak dijalan dakwah ini untuk memandu dan menuntun manusia sebagai satu tanggungjawab dan kerja utama kita berbanding kerja-kerja peribadi yang tidak pernah menjanjikan ketenteraman diakhir kehidupan kita.

Segala kenikmatan yang kita cari didunia ini semuanya tersimpan di dalam dakwah jika kita benar-benar memahaminya!

Sebutkan apa saja!

Kerana jalan dakwah adalah bayangan dari syurga dan pintu bagi syurga.

Namun jalan dakwah dan perjuangan penuh warna-warna ujian untuk menyaring pengembang-pengembangnya.

Menyaring Zaid bin Harithah yang membawa bendera Islam dengan puluhan tombak yang menyinggah dibadannya sehingga ruhnya disambut diranjang syurga.

Disambut bendera itu oleh Jaafar ditangan kanannya lalu diputuskan tangannya oleh musuh, disambut ditangan kirinya, lalu diputuskan lagi oleh musuh akan tangannya dan didakap bendera itu didadanya lalu ditebas tubuhnya dan dia terbang ke syurga!

Bolehkah kita menghadapi saringan itu?

Atau hanya berkisar dikelompok kita yang hanya mampu duduk didalam halaqah yang bertahun-tahun lama tanpa menatijahkan sesuatu kecuali menutup kerja tarbiyah kita dengan ” tasbih kafarah dan surah al’Asr ” dihujungnya sebagai pelengkap halaqah tanpa peningkatan?

Tahun berganti tahun dan kita hanya bergulir untuk menundukkan nafsu kita sendiri yang turun naik serta iman yang bagai lelayang yang putus tali hingga kita beku bertekuk lutut mencari solusinya sehingga kita terasa sempitnya dakwah ini!

Sebenarnya dakwah dan tarbiyah tidak begitu. Kita harus menyaring pasukan terbaik setiap tahun untuk masa depan dakwah yang cerah.

Bukan hanya membina ukhwah dan berkasih sayang sahaja tanpa mahu berpisah dan berhijrah! Apakah dakwah dan potensi dakwah hanya disana?

Sedangkan disini ramai yang mendambakan kekuatan dan pengalaman kita!

Dalam meniti hidup sebagai seorang da’i terkadang kita didera oleh rasa ragu dan bimbang untuk meninggalkan sesuatu yang kita suka apa lagi menghalakah diri kita dari meneroka sesuatu yang baru dari alam yang lebih mencabar!

Apakah disitu saja tahap kepimpinan kita?

Marilah kita terus merencana hidup kita dan mati kita agar kehidupan ini boleh mengubah kita dari baik kepada yang terbaik!

Berhijrahlah!

Untuk siapa?

Tidak lain untuk Allah semata!

Ya Allah, aku bersumpah kepadaMu, bahawa esok pagi aku akan bertemu musuh. Aku akan bunuh mereka dan mereka akan membunuhku. Lalu mereka membelah perutku, menghiris hidungku dan memotong telingaku. Lalu aku menghadapMu dan Engkau bertanya kepadaku. ” Demi siapa ini semua?” Dan aku akan menjawab, ” untukMu “

~ Abdullah Bin jahsyi > dimalam perang UHUD.

Thursday, February 17, 2011

Kata-kata "Sang Murabbi" KH Rahmat Abdullah

Aku rindu zaman ketika halaqoh adalah kebutuhan, bukan sekedar sambilan apalagi hiburan …

Aku rindu zaman ketika mambina adalah kewajiban bukan pilihan apalagi beban dan paksaan …

Aku rindu zaman ketika dauroh menjadi kebiasaan, bukan sekedar pelangkap pengisi program yang dipaksakan …

Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi kekuatan, bukan keraguan apalagi kecurigaan …

Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah pengorbanan, bukan tuntutan, hujatan dan obyekan….

Aku rindu zaman ketika nasihat menjadi kesenangan bukan su’udzon atau menjatuhkan …

Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da’wah ini …

Aku Rindu zaman ketika nasyid ghuroba manjadi lagu kebangsaan…

Aku rindu zaman ketika hadir liqo adalah kerinduan dan terlambat adalah kelalaian …

Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan ongkos yang ngepas dan peta tak jelas …

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh da’wah di desa sebelah …

Aku rindu zaman ketika pergi liqo selalu membawa infaq, alat tulis, buku catatan dan qur’an terjemah ditambah sedikit hafalan …

Aku rindu zaman ketika binaan menangis karena tak bisa hadir di liqo …

Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu diketuk untuk mendapat berita kumpul di subuh harinya …

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat liqo dengan ongkos jatah belanja esok hari untuk keluarganya …

Aku rindu zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, para binaan patungan mengumpulkan dana apa adanya …

Aku rindu zaman itu …

Ya Rabb …

Jangan Kau buang kenikmatan berda’wah dari hati-hati kami …

Ya Rabb …

Berikanlah kami keistiqomahan di jalan da’wah ini …

Wednesday, February 9, 2011

Bila Al Quran Mula Bersuara



Waktu engkau masih kanak-kanak.............

kau laksana kawan sejatiku

Dengan wudu', Aku kau sentuh dalam keadaan suci, Aku kau pegang

Aku,kau junjung dan kau pelajari

Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari

Setelah selesai engkau menciumku mesra


Sekarang engkau telah dewasa..............

Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku...

Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah...?

Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu

Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji.......

Sekarang, Aku tersimpan rapi sekali, sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan

Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pngisi setormu.


Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa

Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan

Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian, kesepian.

Di dalam almari, di dalam laci, aku engkau pendamkan.

Dulu...pagi-pagi...surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman.

Di waktupetang, Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau.....


Sekarang...seawal pagi sambil minum kopi...engkau baca surat khabar dahulu

Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia

Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla,

Engkau engkau abaikan dan engkau lupakan...


Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka surah2ku(Bismillah).

Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi

Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu

Sepanjang perjalanan,radiomu selalu tertuju ke stesyen radio kesukaanmu

Mengasyikkan.


Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja

Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu

Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku.........

E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan

Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu

Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku


Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV.

Menonton siaran telivisyen

Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk

Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah

Waktupun cepat berlalu.........

Aku semakin kusam dalam laci-laci mu

Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama


Seingatku, hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali

Itupun hanya beberapa lembar dariku.

Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu

Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku

Atau waktu kematian saudara atau taulan mu


Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba

Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya

Apakah TV, radio ,hiburan atau komputer dapat menolong kamu?

Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu

Itu janji Tuhanmu, Allah s.w.t


Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu...

Setiap saat berlalu...

Dan akhirnya.....

kubur yang setia menunggu mu...........

Engkau pasti kembali, kembali kepada Tuhanmu


Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati...

Di kuburmu nanti....

Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan.

Yang akan membantu engkau membela diri

Dalam perjalanan ke alam akhirat.

Dan Akulah "Al-Qur'an",kitab sucimu

Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu.


Peganglah Aku kembali.. .. bacalah aku kembali aku setiap hari.

Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci.

Yang berasal dari Allah Azzawajalla

Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah

Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu

Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu.......

Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu.

Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu.

Sentuhilah Aku kembali...


Baca dan pelajari lagi Aku....

Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat

Seperti dulu.... Waktu engkau masih kecil

Di surau kecil kampungmu yang damai

Jangan aku engkau biarkan aku sendiri....

Dalam bisu dan sepi....

Wednesday, February 2, 2011

Untuk Murobbiyah2 Ku..

Bismillahhirrohmanirrohim..

video

Pabila kami gembira,
Kau ceria.

Pabila kami bersedih,
Kau ada.

Pabila kami buntu,
Kau membantu.

Pabila lemah iman ini,
Kau ingatkan.

Mungkin riak kami tidak menunjukkan penghargaan,
Tapi percayalah,
Baris-baris kata yang pendek ini memberikan lambangan.

Tiada yang lebih indah apabila ukhuwah kukuh di hati,
Mengikat pejuangan di sanubari.

Moga ikatan ini kekal berpanjangan,
Biar hingga ke akhir zaman.

halaqah=CINTA ku
utk murobbiyah2 kesayanganKU.. (",)

Sunday, January 9, 2011

Cara mengajak manusia ke arah amalan kebenaran..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh..

Dengan NamaMu Ya Allah Yang Maha Mengasihi Kami. Dengan NamaMu aku menulis lagi. Apa khabar sahabat semua. Rindu rasanya sudah lama tidak dapat menulis di ruang ini. Rindu bersama dengan sahabat-sahabat semua yang sedang sama-sama merinduiNya, sama-sama bergantung kepadaNya, sama-sama berjuang di jalanNya. Indah hidup dituntun Allah, indah hidup dikasihi Allah dan indah hidup dirindui Allah. Kami merinduiMu Allah, sangat merindui Mu, sangat MengasihiMu. terima kasih Allah, tak terungkap kata untuk mengukirkan syukur kepada atas kasih sayang Mu.

Sahabat yang dirahmati Allah, satu cara penting untuk mengajak orang ke arah kebenaran yang kita percaya ialah ‘jangan paksa, tetapi beri pilihan’. Ini penting untuk memastikan bahawa yang ditaati ialah Allah, bukan taat pada diri kita. Lagi terbuka dan banyak pilihan yang boleh kita berikan, maka akan makin terbukalah peluang untuk masing-masing berfikir untuk menuju hidayah. Yang penting, yang mengingatkan perlu selalu berusaha dengan connect bersama individu yang dimaksudkan.



Bukan sahaja connect tetapi perlu acknowledge serta serve individu tersebut.Kalau perlu inquire, sila inquire dengan baik dan bukan bersifat agenda. Inquire dengan bentuk untuk bertanya apakah cabaran sebenar yang dialami oleh individu tersebut. Kalau kita tanya dan dapat membantu, Alhamdulillah. Kalau kita bertanya, dia marah dan menjauh, tidak mengapa. Lain kali boleh cuba kerana kita inquire bukan untuk mendapat perhatian manusia, tetapi kerana ingin membantunya kerana Allah.

Apabila sudah ditanya, berikan choice kepada individu itu. Jangan dipaksa dengan perkataan, tetapi tunjukkan amalan yang mulia. Ramai akan berfikir dan menyerah kepada kebenaran apabila ia tidak dipaksa dengan perkataan, tetapi dipaksa oleh contoh mulia yang dilihatnya. Amalan baik mempunyai energy yang lebih powerful daripada perkataan manusia.

Moga Allah memberi kita hikmah dalam menyampaikan kebenaran sesama kawan, bersama ahli keluarga atau dalam kehidupan seharian.

Tuesday, January 4, 2011

Wake Up!!!

SEDARILAH pemuda, sahabat, saudaraku, kawanku yang masih bersemangat dan mahukan ISLAM tertegak di bumi Malaysia yang tercinta ini! Bukan impian yang kita mahu tetapi kenyataan, kenyataan yang kita mahukan dari titik peluh usaha kita sendiri, namun ia bukanlah impian semata2, bukanlah semangat semata-mata, jauh lagi SLOGAN KOSONG yang dalamnya lompong semata-mata! marhalah(perjalanan) ini sebenarnya teramat jauh dan ia perlu usaha yang tersusun dengan rapi sekali. sikap kita yang tergopoh dan mahu cepat mengecapi kemenangan membuatkan kita tidak akan mencapai kemenangan yang selayaknya SEDANGKAN UMMAT TIDAK TAHU PUN AKAN KEPENTINGAN SOLAT! LAGI, lihatlah akan keputusan yang kita sendiri tidak perlu bertanya pada sesiapa pun kerana kita sendiri sudah tahu akan hakikatnya!

(9:42) Kalau yang kamu serukan kepada mereka itu keuntungan yang mudah diperoleh dan perjalanan yang tidak seberapa jauh, pastilah mereka mengikutimu, tetapi tempat yang dituju itu amat jauh terasa oleh mereka. Mereka akan bersumpah dengan (nama) Allah: "Jikalau kami sanggup tentulah kami berangkat bersama-samamu." Mereka membinasakan diri mereka sendiri dan Allah mengetahui bahawa sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta. (at-taubah)

perjalanan dan perjuangan yang tersusun dan teratur setelah melepasi marhalah-marhalah yang tertentu maka barulah ALLAH akan memberikan janji2NYA kepada kita semua. telusurilah , laluilah, salurilah jalan dan tingkatan-tingkatan itu agar kemenangan yang dikecapai akan kekal bertahan dan berkesan walaupaun ia mengambil masa yang lama!........wallahhua'lam
allahhuakbar (3x)