Friday, February 25, 2011

Ya Rasulullah, ku rindu padamu..

assalamualaikum wbt..

alhamdulillah setinggi2 kesyukuran hamba panjatkan padamu Ya ALLAH atas segala nikmat kurniaanMU.. walaupun sekarang ana diuji dengan ujian yg sgt hebat, x bisa dilafaz dgn kata @ x bisa digambar dgn sebarang figure sekalipun.. namun engkau masih disisiku Ya ALLAH.. kuatkan hamba Ya ALLAH, dalam mengharungi mehnah dunia ini.. bila terkenang akn kehebatan ujianMU pada hamba, sgt sakit YA ALLAH.. terasa ingin pergi jauh dari dunia ini, rindu utk bertemuMU.. itulah kasih-sayang MU kpd ku.. ku mohon moga hidayah MU terus membimbing ruhku menuju jalan ketaqwaan, jalan mujahadah, jalan ikhlas dan jalan2 yg sentiasa mendapat rahmat dan barakah dariMU Ya ALLAH..

dalam kesedihan, aku menggodek laptopku (pinjaman drp ALLAH) mencari sesuatu yg dpt mententeramkan hatiku.. alhamdulillah, ku terlihat satu video.. insyaALLAH, sukalah utk ana share jgk kpd teman2 yg dirahmati ALLAH..
~slave to almighty~

video

Istikharah



Bismillahirrahmanirrahim...

Ya Allah, saya mohon pilihan kepadaMu dengan ilmuMu dan saya mohon ditakdirkan - untuk mendapatkan yang terbaik antara dua atau beberapa perkara - dengan kekuasaanMu, juga saya mohon kepadaMu akan keutamaanMu yang agung, karena sesungguhnya Engkau adalah Maha Kuasa sedang saya tidak kuasa apa-apa, juga Engkau adalah Maha Mengetahui sedang saya tidak mengetahui dan Engkau adalah Maha Mengetahui segala sesuatu yang ghaib.

Ya Allah, jikalau Engkau mengetahui bahwa perkara ini memang baik untuk agamaku,
kehidupanku dan akibat perkaraku - atau baginda s.a.w. menyabdakan: baik untuk urusanku sekarang dan urusanku di kemudian hari, maka takdirkanlah itu untukku dan
permudahkanlah mendapatkannya padaku, selanjutnya berilah keberkahan padaku dalam
urusan itu. Tetapi jikalau Engkau mengetahui bahwa perkara ini adalah buruk untuk
agamaku, kehidupanku dan akibat perkaraku - atau baginda s.a.w. menyabdakan: buruk untuk urusanku sekarang dan urusanku di kemudian hari, maka belokkanlah itu dari diriku dan belokkanlah aku daripadanya, lalu takdirkanlah mana-mana yang baik untukku di mana saja adanya kebaikan itu dan seterusnya berikanlah keredhaan padaku dengan melakukan yang baik tadi."

Moga doa ini menjadi panduan kepada semua untuk menunaikan hak kita sebagai manusia bagi memohon petunjuk jalan yang lurus daripada Yang Maha Pencipta. daripada sekecil-kecil benda, kepada sebesar-besar benda, kita seharusnya perlu melakukan istikharah sebelum membuat sebarang keputusan ryte?

Semoga kita mendapat hidayah daripadaNya.. ameen..

Wednesday, February 23, 2011

M.A.T.I

Dengan nama ALLAH yg Maha Pengasih dan Maha Penyayang


Lihat mereka itu. Bukankah mereka juga seperti kita dahulu? Pasti, kita akan mengikut jejak langkah mereka kelak.
M. A. T. I.

Ia pasti,
Ia menghampiri,
Ia mengakhiri.

Namun mengapa engkau dustai?
Mengapa masih engkau remehi?

Apakah engkau tidak meyakini?
Lantas ayuh persiapkan diri !

---
slave of Almighty
'Hari esok' masih tiada yang pasti

Friday, February 18, 2011

Dakwah hari ini.. Dimanakah??

Bismillahhiwalhamdulillah..



Meski pun kita semua disini tidak pernah bertemu, namun hati kita sering menyapa..

Menyapa dalam diam..

dalam alam cyber yang kebisuan yang tidak punya suara dan telinga!

Hanya suara hati, perasaan dan tulisan yang membungakan semangat, yang mengugah jiwa lantas mentautkan ukhwah dan cinta serta rindu yang melanda!

Lantas jari kita menekan keyboard satu persatu menyuarakan hati dan ilmu dan memandu ruh ukhwah kita sejauh-jauhnya.. berziarah dari satu hati ke satu hati, menerima dan memberi sedikit sebanyak firman dari kalam ilahi..

pastinya disini..

Ajaibkan?

Memang dakwah sering punya keajaiban!

Mentautkan hati yang jauh beribu batu yang tidak pernah bertemu

berkongsi cerita dalam perjuangan yang berbeza suasana dan kehidupannya..

Lantas hati menguntum kasih..

kasih yang membuahkan cinta kerana dakwah dan kerana Allah.

Cintakan dakwah ini tidak seperti cintanya seorang manusia kepada pasangannya ! Pasangan yang mengalami cinta biasa yang hanya merasakan hanya itulah satu-satunya cinta dalam hidupnya! Menikah, bahagia dan terpisah kerana ajalnya.

Orang dakwah mempunyai cinta yang terlalu istimewa. Cinta yang bergerak melalui rasa hati. Berkomunikasi dengan hati dan getaran getaran perjuangan. Cinta yang sentiasa hidup dan bernafas. Cinta yang terarah mengikut neraca yang sempurna.

Dengan akhlak dan budi, dengan iringan cita-cita yang tinggi dalam luapan lahar-lahar perjuangan yang membangkitkan aura yang menghairahkan!

Menuju Allah. Menuju syurga Allah. Dengan tawakkal dan keyakinan.

Cinta orang dakwah hanya satu cinta. Tiada cinta pertama dan cinta kedua.

Itulah cinta Allah. Induk segala cinta.

Aku tidak menafikan kemungkinan kita semua memiliki cinta pertama. Cinta pada manusia. Cinta yang kita pisahkan dari acuanNya. Yang kosong tanpa ruh ubudiyah kepadaNya. Cinta yang indah dimata dan tidak terperikan. Yang diulit seribu kenangan!

Memang cinta pertama tidak pernah mati tapi cinta pertama itu juga tidak pernah survive!

Kerana cinta pertama adalah pelajaran pertama kita mengenali cinta dalam hidup ini. Yang berujung dengan airmata dan gurindam jiwa.

Dan kerana cinta pertama itulah kita semua berada di jalan dakwah ini setelah mengenal ertinya!

Menunduk diri dibawah naungan cintaNya.

Dan meletakkan segala cinta dibawah arasyNya.

Dengan satu cita dan tujuan.

Mardhatillah didalam kehidupan!

Kita duat yang berada dijalan dakwah ini ibarat berada ditengah lautan samudera. Menjadi seorang penyelam (sedar) atau seorang yang tenggelam (lalai)!

Kedua-duanya berada didalam air.

Bezanya seorang penyelam sedar dan menyediakan alat2 sejauhmana dia ingin menyelam dilautan yang luas itu agar dia tidak lemas tapi orang yang tenggelam tidak sedar dan tidak menyediakan sesuatu, hingga ia beku mati tanpa boleh berbuat apa-apa dan tanpa memperolehi apa-apa!

Dan dengan kesedaran itulah, kita harus membina kekuatan kita. Jati diri kita melalui tarbiyah yang beterusan tanpa jemu agar kita terpelihara dari kelalaian. Dan diatas kesedaran jugalah kita harus terus bergerak dijalan dakwah ini untuk memandu dan menuntun manusia sebagai satu tanggungjawab dan kerja utama kita berbanding kerja-kerja peribadi yang tidak pernah menjanjikan ketenteraman diakhir kehidupan kita.

Segala kenikmatan yang kita cari didunia ini semuanya tersimpan di dalam dakwah jika kita benar-benar memahaminya!

Sebutkan apa saja!

Kerana jalan dakwah adalah bayangan dari syurga dan pintu bagi syurga.

Namun jalan dakwah dan perjuangan penuh warna-warna ujian untuk menyaring pengembang-pengembangnya.

Menyaring Zaid bin Harithah yang membawa bendera Islam dengan puluhan tombak yang menyinggah dibadannya sehingga ruhnya disambut diranjang syurga.

Disambut bendera itu oleh Jaafar ditangan kanannya lalu diputuskan tangannya oleh musuh, disambut ditangan kirinya, lalu diputuskan lagi oleh musuh akan tangannya dan didakap bendera itu didadanya lalu ditebas tubuhnya dan dia terbang ke syurga!

Bolehkah kita menghadapi saringan itu?

Atau hanya berkisar dikelompok kita yang hanya mampu duduk didalam halaqah yang bertahun-tahun lama tanpa menatijahkan sesuatu kecuali menutup kerja tarbiyah kita dengan ” tasbih kafarah dan surah al’Asr ” dihujungnya sebagai pelengkap halaqah tanpa peningkatan?

Tahun berganti tahun dan kita hanya bergulir untuk menundukkan nafsu kita sendiri yang turun naik serta iman yang bagai lelayang yang putus tali hingga kita beku bertekuk lutut mencari solusinya sehingga kita terasa sempitnya dakwah ini!

Sebenarnya dakwah dan tarbiyah tidak begitu. Kita harus menyaring pasukan terbaik setiap tahun untuk masa depan dakwah yang cerah.

Bukan hanya membina ukhwah dan berkasih sayang sahaja tanpa mahu berpisah dan berhijrah! Apakah dakwah dan potensi dakwah hanya disana?

Sedangkan disini ramai yang mendambakan kekuatan dan pengalaman kita!

Dalam meniti hidup sebagai seorang da’i terkadang kita didera oleh rasa ragu dan bimbang untuk meninggalkan sesuatu yang kita suka apa lagi menghalakah diri kita dari meneroka sesuatu yang baru dari alam yang lebih mencabar!

Apakah disitu saja tahap kepimpinan kita?

Marilah kita terus merencana hidup kita dan mati kita agar kehidupan ini boleh mengubah kita dari baik kepada yang terbaik!

Berhijrahlah!

Untuk siapa?

Tidak lain untuk Allah semata!

Ya Allah, aku bersumpah kepadaMu, bahawa esok pagi aku akan bertemu musuh. Aku akan bunuh mereka dan mereka akan membunuhku. Lalu mereka membelah perutku, menghiris hidungku dan memotong telingaku. Lalu aku menghadapMu dan Engkau bertanya kepadaku. ” Demi siapa ini semua?” Dan aku akan menjawab, ” untukMu “

~ Abdullah Bin jahsyi > dimalam perang UHUD.

Thursday, February 17, 2011

Kata-kata "Sang Murabbi" KH Rahmat Abdullah

Aku rindu zaman ketika halaqoh adalah kebutuhan, bukan sekedar sambilan apalagi hiburan …

Aku rindu zaman ketika mambina adalah kewajiban bukan pilihan apalagi beban dan paksaan …

Aku rindu zaman ketika dauroh menjadi kebiasaan, bukan sekedar pelangkap pengisi program yang dipaksakan …

Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi kekuatan, bukan keraguan apalagi kecurigaan …

Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah pengorbanan, bukan tuntutan, hujatan dan obyekan….

Aku rindu zaman ketika nasihat menjadi kesenangan bukan su’udzon atau menjatuhkan …

Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da’wah ini …

Aku Rindu zaman ketika nasyid ghuroba manjadi lagu kebangsaan…

Aku rindu zaman ketika hadir liqo adalah kerinduan dan terlambat adalah kelalaian …

Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan ongkos yang ngepas dan peta tak jelas …

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh da’wah di desa sebelah …

Aku rindu zaman ketika pergi liqo selalu membawa infaq, alat tulis, buku catatan dan qur’an terjemah ditambah sedikit hafalan …

Aku rindu zaman ketika binaan menangis karena tak bisa hadir di liqo …

Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu diketuk untuk mendapat berita kumpul di subuh harinya …

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat liqo dengan ongkos jatah belanja esok hari untuk keluarganya …

Aku rindu zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, para binaan patungan mengumpulkan dana apa adanya …

Aku rindu zaman itu …

Ya Rabb …

Jangan Kau buang kenikmatan berda’wah dari hati-hati kami …

Ya Rabb …

Berikanlah kami keistiqomahan di jalan da’wah ini …

Wednesday, February 9, 2011

Bila Al Quran Mula Bersuara



Waktu engkau masih kanak-kanak.............

kau laksana kawan sejatiku

Dengan wudu', Aku kau sentuh dalam keadaan suci, Aku kau pegang

Aku,kau junjung dan kau pelajari

Aku engkau baca dengan suara lirih atau pun keras setiap hari

Setelah selesai engkau menciumku mesra


Sekarang engkau telah dewasa..............

Nampaknya kau sudah tak berminat lagi padaku...

Apakah Aku bahan bacaan usang yang tinggal sejarah...?

Menurutmu, mungkin aku bahan bacaan yang tidak menambah pengetahuanmu

Atau, menurutmu aku hanya untuk anak kecil yang belajar mengaji.......

Sekarang, Aku tersimpan rapi sekali, sehingga engkau lupa di mana Aku tersimpan

Aku sudah engkau anggap hanya sebagai pngisi setormu.


Kadang kala Aku dijadikan mas kawin agar engkau dianggap bertaqwa

Atau Aku kau buat penangkal untuk menakuti iblis dan syaitan

Kini Aku lebih banyak tersingkir, dibiarkan dalam kesendirian, kesepian.

Di dalam almari, di dalam laci, aku engkau pendamkan.

Dulu...pagi-pagi...surah-surah yang ada padaku engkau baca beberapa halaman.

Di waktupetang, Aku kau baca beramai-ramai bersama temanmu di surau.....


Sekarang...seawal pagi sambil minum kopi...engkau baca surat khabar dahulu

Waktu lapang engkau membaca buku karangan manusia

Sedangkan Aku yang berisi ayat-ayat yang datang dari Allah Azzawajalla,

Engkau engkau abaikan dan engkau lupakan...


Waktu berangkat kerja pun kadang engkau lupa baca pembuka surah2ku(Bismillah).

Di dalam perjalanan engkau lebih asyik menikmati musik duniawi

Tidak ada kaset yang berisi ayat Allah yang terdapat di dalam keretamu

Sepanjang perjalanan,radiomu selalu tertuju ke stesyen radio kesukaanmu

Mengasyikkan.


Di meja kerjamu tidak ada Aku untuk kau baca sebelum kau mulai kerja

Di Komputermu pun kau putar musik favoritmu

Jarang sekali engkau putar ayat-ayatku.........

E-mail temanmu yang ada ayat-ayatku pun kau abaikan

Engkau terlalu sibuk dengan urusan dunia mu

Benarlah dugaanku bahawa engkau kini sudah benar-benar hampir melupaiku


Bila malam tiba engkau tahan bersekang mata berjam-jam di depan TV.

Menonton siaran telivisyen

Di depan komputer berjam-jam engkau betah duduk

Hanya sekedar membaca berita murahan dan gambar sampah

Waktupun cepat berlalu.........

Aku semakin kusam dalam laci-laci mu

Mengumpul debu atau mungkin dimakan hama


Seingatku, hanya awal Ramadhan engkau membacaku kembali

Itupun hanya beberapa lembar dariku.

Dengan suara dan lafadz yang tidak semerdu dulu

Engkaupun kini terangkak-rangkak ketika membacaku

Atau waktu kematian saudara atau taulan mu


Bila engkau di kubur sendirian menunggu sampai kiamat tiba

Engkau akan diperiksa oleh para malaikat suruhanNya

Apakah TV, radio ,hiburan atau komputer dapat menolong kamu?

Yang pasti ayat-ayat Allah s.w.t yang ada padaku menolong mu

Itu janji Tuhanmu, Allah s.w.t


Sekarang engkau begitu enteng membuang waktumu...

Setiap saat berlalu...

Dan akhirnya.....

kubur yang setia menunggu mu...........

Engkau pasti kembali, kembali kepada Tuhanmu


Jika Aku engkau baca selalu dan engkau hayati...

Di kuburmu nanti....

Aku akan datang sebagai pemuda gagah nan tampan.

Yang akan membantu engkau membela diri

Dalam perjalanan ke alam akhirat.

Dan Akulah "Al-Qur'an",kitab sucimu

Yang senantiasa setia menemani dan melindungimu.


Peganglah Aku kembali.. .. bacalah aku kembali aku setiap hari.

Karena ayat-ayat yang ada padaku adalah ayat-ayat suci.

Yang berasal dari Allah Azzawajalla

Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Pemurah

Yang disampaikan oleh Jibril melalui Rasulmu

Keluarkanlah segera Aku dari almari, lacimu.......

Letakkan aku selalu di depan meja kerjamu.

Agar engkau senantiasa mengingat Tuhanmu.

Sentuhilah Aku kembali...


Baca dan pelajari lagi Aku....

Setiap datangnya pagi, petang dan malam hari walau secebis ayat

Seperti dulu.... Waktu engkau masih kecil

Di surau kecil kampungmu yang damai

Jangan aku engkau biarkan aku sendiri....

Dalam bisu dan sepi....

Wednesday, February 2, 2011

Untuk Murobbiyah2 Ku..

Bismillahhirrohmanirrohim..

video

Pabila kami gembira,
Kau ceria.

Pabila kami bersedih,
Kau ada.

Pabila kami buntu,
Kau membantu.

Pabila lemah iman ini,
Kau ingatkan.

Mungkin riak kami tidak menunjukkan penghargaan,
Tapi percayalah,
Baris-baris kata yang pendek ini memberikan lambangan.

Tiada yang lebih indah apabila ukhuwah kukuh di hati,
Mengikat pejuangan di sanubari.

Moga ikatan ini kekal berpanjangan,
Biar hingga ke akhir zaman.

halaqah=CINTA ku
utk murobbiyah2 kesayanganKU.. (",)